alexametrics
27.8 C
Denpasar
Wednesday, May 25, 2022

Hendak Diperkosa, Gadis Diikat, Dibuang di Dekat Beji, 3 Pelaku Diburu

TABANAN, BALI EXPRESS -Seorang gadis berusia 19 tahun asal salah satu desa di Kecamatan Kediri, Tabanan, DAT, ditemukan dalam kondisi kakinya terikat dan mulut dibekap menggunakan kain putih di kawasan Beji Puseh, Desa Nyitdah, Kecamatan Kediri, Kabupaten Tabanan, Senin sore (2/5).

Dari informasi yang dihimpun Bali Express Selasa (3/5), peristiwa tersebut terjadi pada hari Sabtu (30/4) sekitar pukul 18.00 Wita. Sesuai dengan kronologi kejadian, korban datang ke tempat kejadian perkara (TKP) di Banjar Mengening, untuk mencari buah pepaya yang rencananya digunakan sayur.

Kemudian datang pelaku diduga bernama Gede Amo bersama dua rekannya membekap korban, lalu dinaikkan ke dalam mobil. Korban disumpal mulutnya menggunakan kain putih, tangan diikat menggunakan tali rapia, dan kaki diikat dengan tali sapi.

Dalam keadaan tak berdaya korban DAT dibawa ke lokasi sebelah Taman Ayun Kecamatan Mengwi, Kabupaten Badung.
Di lokasi itu disebutkan korban kemudian dipaksa melakukan hubungan badan. Karena menolak, korban dipukul menggunakan botol beer dan dicekik, namun korban tetap menolak dan memberikan perlawanan.

Karena pelaku tak berhasil memaksa korban, akhirnya korban diturunkan di tegalan kawasan Beji Puseh, Desa Nyitdah, Kecamatan Kediri.

Selama sehari, keberadaan korban tidak diketahui siapapun. Hingga akhirnya pada Senin (2/5), ada warga yang menemukan korban dalam keadaan terikat dan langsung menghubungi keluarganya. Dengan kejadian tersebut keluarga melapor ke Polsek Kediri.

Kapolsek Kediri Kompol I Kadek Ardika ketika dikonfirmasi Selasa (3/5), membenarkan kejadian tersebut. “Sampai saat ini, korban masih shock belum bisa dimintai keterangan dan masih menjalani perawatan di RS Nyitdah dan terdakwa masih diburu ke Singaraja,” jelasnya.

Saat ini, pihaknya masih melakukan pendalaman peristiwa secara menyeluruh, belum bisa menentukan motif. Untuk sementara kejadian baru kelihatan hendak diperkosa dan penganiayaan.

 






Reporter: IGA Kusuma Yoni

TABANAN, BALI EXPRESS -Seorang gadis berusia 19 tahun asal salah satu desa di Kecamatan Kediri, Tabanan, DAT, ditemukan dalam kondisi kakinya terikat dan mulut dibekap menggunakan kain putih di kawasan Beji Puseh, Desa Nyitdah, Kecamatan Kediri, Kabupaten Tabanan, Senin sore (2/5).

Dari informasi yang dihimpun Bali Express Selasa (3/5), peristiwa tersebut terjadi pada hari Sabtu (30/4) sekitar pukul 18.00 Wita. Sesuai dengan kronologi kejadian, korban datang ke tempat kejadian perkara (TKP) di Banjar Mengening, untuk mencari buah pepaya yang rencananya digunakan sayur.

Kemudian datang pelaku diduga bernama Gede Amo bersama dua rekannya membekap korban, lalu dinaikkan ke dalam mobil. Korban disumpal mulutnya menggunakan kain putih, tangan diikat menggunakan tali rapia, dan kaki diikat dengan tali sapi.

Dalam keadaan tak berdaya korban DAT dibawa ke lokasi sebelah Taman Ayun Kecamatan Mengwi, Kabupaten Badung.
Di lokasi itu disebutkan korban kemudian dipaksa melakukan hubungan badan. Karena menolak, korban dipukul menggunakan botol beer dan dicekik, namun korban tetap menolak dan memberikan perlawanan.

Karena pelaku tak berhasil memaksa korban, akhirnya korban diturunkan di tegalan kawasan Beji Puseh, Desa Nyitdah, Kecamatan Kediri.

Selama sehari, keberadaan korban tidak diketahui siapapun. Hingga akhirnya pada Senin (2/5), ada warga yang menemukan korban dalam keadaan terikat dan langsung menghubungi keluarganya. Dengan kejadian tersebut keluarga melapor ke Polsek Kediri.

Kapolsek Kediri Kompol I Kadek Ardika ketika dikonfirmasi Selasa (3/5), membenarkan kejadian tersebut. “Sampai saat ini, korban masih shock belum bisa dimintai keterangan dan masih menjalani perawatan di RS Nyitdah dan terdakwa masih diburu ke Singaraja,” jelasnya.

Saat ini, pihaknya masih melakukan pendalaman peristiwa secara menyeluruh, belum bisa menentukan motif. Untuk sementara kejadian baru kelihatan hendak diperkosa dan penganiayaan.

 






Reporter: IGA Kusuma Yoni

Most Read

Artikel Terbaru

/