alexametrics
28.8 C
Denpasar
Friday, July 1, 2022

Ketua NPCI Bali, I Gede Nyoman Sumitha Berpulang

DENPASAR, BALI EXPRESS – Duka menyelimuti dunia olahraga Bali, terutama penyandang disabilitas. Ketua National Paralympic Committee Indonesia (NPCI) Bali, I Gede Nyoman Sumitha (66) meninggal dunia karena pecah usus buntu pada 1 Desember 2020 pukul 19.00 wita.

Kabar ini sendiri disampaikan Humas NPCI Bali, I Gusti Nyoman Setiawan saat menghubungi Bali Express (Jawa Pos Group). Menurut informasi, almarhum dikremasi di Krematorium Santha Graha Tunon Desa Adat Bedha, Kediri, Tabanan, Bali, Jumat (4/12) siang.

Sosok Gede Nyoman Sumitha memang sudah tidak asing bagi dunia olahraga disabilitas Bali. Menurut Gusti Nyoman Setiawan, jasa Gede Nyoman Sumitha bisa dibilang luar biasa untuk olahraga disabilitas Bali.

Inspirator, pejuang dan motivator adalah kata yang cocok bagi Gede Nyoman Sumitha ketika masih hidup. Tak terkecuali bagi Gusti Nyoman Setiawan, juga merasakan perjuangan yang dilakukan Gede Nyoman Sumitha.

“Saya merasakannya sendiri. Pada tahun 2010 ada 10 orang atlet dan pelatih berprestasi yang diusulkan menjadi PNS dan disetujui Gubernur Pak Mangku Pastika kala itu,” ujar Gusti Setiawan yang kini sudah menjadi PNS di Kementerian Kominfo UPT Balmon Kelas I Denpasar.

“Banyak kenangan saya sebagai atlet angkat berat bersama almarhum. Karena jasa beliaulah saya bisa menjadi atlet nasional angkat berat dan sempat mendapat juara 2 nasional saat kejuaraan angkat berat Porcanas Bandung,” sambungnya.

Bukan hanya itu, soal bonus, pada saat para atlet berjuang di kancah nasional maupun international, Gede Nyoman Sumitha memperjuangkan tali kasih (bonus) bagi atlet yang berprestasi agar nilainya disamakan dengan atlet normal.

” Perjuangan almarhum untuk penyandang disabilitas di Bali sangat luar biasa. Sampai beliau bisa lupa akan keluarga maupun kondisinya, padahal sedang sakit. Karena beliau sangat prihatin melihat penyandang disabilitas yang kurang perhatian dari pemerintah,” bebernya.

Ketika didaulat menjadi ketua NPCI Bali, olahraga untuk penyandang disabilitas berjaya di seluruh Indonesia bahkan dunia di tangan Gede Nyoman Sumitha. Karena jasanya, ada beberapa atlet Bali sampai ke olimpiade di Brasil. Salah satunya atlet angkat berat putri Nengah Widiasih. Dan di Asean Paralympik ada sekitar 7 altet Bali yang mendapatkan medali.

“Beliau mengawali perjuangan ketika menjadi pelatih olahraga bagi penyandang disabilitas di YPOC Pusat Solo pada tahun 1990. Beliau berjuang sejak kelahiran Pusat Penyandang Cacat Indonesia dan Yayasan Pembina Olahraga Cacat Provinsi Bali. Beliau juga terlibat aktif dalam penyusunan Ranperda Perlindungan dan Pemenuhan Hak Penyandang Disabilitas,” tandasnya.


DENPASAR, BALI EXPRESS – Duka menyelimuti dunia olahraga Bali, terutama penyandang disabilitas. Ketua National Paralympic Committee Indonesia (NPCI) Bali, I Gede Nyoman Sumitha (66) meninggal dunia karena pecah usus buntu pada 1 Desember 2020 pukul 19.00 wita.

Kabar ini sendiri disampaikan Humas NPCI Bali, I Gusti Nyoman Setiawan saat menghubungi Bali Express (Jawa Pos Group). Menurut informasi, almarhum dikremasi di Krematorium Santha Graha Tunon Desa Adat Bedha, Kediri, Tabanan, Bali, Jumat (4/12) siang.

Sosok Gede Nyoman Sumitha memang sudah tidak asing bagi dunia olahraga disabilitas Bali. Menurut Gusti Nyoman Setiawan, jasa Gede Nyoman Sumitha bisa dibilang luar biasa untuk olahraga disabilitas Bali.

Inspirator, pejuang dan motivator adalah kata yang cocok bagi Gede Nyoman Sumitha ketika masih hidup. Tak terkecuali bagi Gusti Nyoman Setiawan, juga merasakan perjuangan yang dilakukan Gede Nyoman Sumitha.

“Saya merasakannya sendiri. Pada tahun 2010 ada 10 orang atlet dan pelatih berprestasi yang diusulkan menjadi PNS dan disetujui Gubernur Pak Mangku Pastika kala itu,” ujar Gusti Setiawan yang kini sudah menjadi PNS di Kementerian Kominfo UPT Balmon Kelas I Denpasar.

“Banyak kenangan saya sebagai atlet angkat berat bersama almarhum. Karena jasa beliaulah saya bisa menjadi atlet nasional angkat berat dan sempat mendapat juara 2 nasional saat kejuaraan angkat berat Porcanas Bandung,” sambungnya.

Bukan hanya itu, soal bonus, pada saat para atlet berjuang di kancah nasional maupun international, Gede Nyoman Sumitha memperjuangkan tali kasih (bonus) bagi atlet yang berprestasi agar nilainya disamakan dengan atlet normal.

” Perjuangan almarhum untuk penyandang disabilitas di Bali sangat luar biasa. Sampai beliau bisa lupa akan keluarga maupun kondisinya, padahal sedang sakit. Karena beliau sangat prihatin melihat penyandang disabilitas yang kurang perhatian dari pemerintah,” bebernya.

Ketika didaulat menjadi ketua NPCI Bali, olahraga untuk penyandang disabilitas berjaya di seluruh Indonesia bahkan dunia di tangan Gede Nyoman Sumitha. Karena jasanya, ada beberapa atlet Bali sampai ke olimpiade di Brasil. Salah satunya atlet angkat berat putri Nengah Widiasih. Dan di Asean Paralympik ada sekitar 7 altet Bali yang mendapatkan medali.

“Beliau mengawali perjuangan ketika menjadi pelatih olahraga bagi penyandang disabilitas di YPOC Pusat Solo pada tahun 1990. Beliau berjuang sejak kelahiran Pusat Penyandang Cacat Indonesia dan Yayasan Pembina Olahraga Cacat Provinsi Bali. Beliau juga terlibat aktif dalam penyusunan Ranperda Perlindungan dan Pemenuhan Hak Penyandang Disabilitas,” tandasnya.


Most Read

Artikel Terbaru

/