alexametrics
29.8 C
Denpasar
Monday, May 23, 2022

Pantau New Normal, Wabup Suiasa Tinjau Objek Wisata Taman Ayun

MANGUPURA, BALI EXPRESS – Seluruh obyek wisata di Kabupaten Badung saat ini sudah resmi dibuka secara bertahap seiring masuknya era tatanan budaya hidup baru atau new normal. Meski demikian, para pengelola objek wisata diminta tetap menerapkan protokol kesehatan guna mengantisipasi kemungkinan munculnya klaster baru Covid-19. “Berkaitan dengan sudah dibukanya 14 sektor aktivitas masyarakat, Kabupaten Badung sudah mengeluarkan surat edaran di berbagai sektor. Salah satunya di pariwisata dengan memberikan guiden dan pedoman dalam upaya menyiapkan sarana prasarana, SOP dan SDM dalam pelaksanaan budaya hidup baru,” kata Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa didampingi Kadiskes Nyoman Gunarta saat melakukan kunjungan ke objek wisata True Bali Experience dan POD Chocolate Desa Carangsari Kecamatan Petang serta Taman Ayun Mengwi, Jumat (10/7).

Lebih lanjut Wabup Suiasa mengatakan, anjuran itu juga sesuai dengan Surat Edaran (SE) Bupati Badung yang menyatakan bahwa Pemkab Badung membentuk tim verifikasi di bidang sektor jasa perdagangan dan pariwisata. “Kami membentuk tim verifikasi untuk melakukan analisa dan penilaian, apakah stakeholder itu sudah siap apa tidak untuk beroperasi pada masa new normal. Dan apakah aturan sudah dilakukan secara konsisten dan permanen di usahanya. Karena output dari tim verifikasi itu bersifat insidentil. Kalau di tengah jalan para pengelola tidak konsisten, maka surat hasil verifikasinya akan kami cabut dan kami tidak izinkan lagi untuk beroperasi,” tegasnya.

Selain itu, Suiasa juga meminta kesadaran para pengelola dan stakeholder tempat wisata yang ada di Badung untuk selalu komitmen berpartisipasi proaktif mengajukan permohonan verifikasi kepada tim verifikasi Kabupaten Badung. Karena tim verifikasi ini dibentuk untuk melakukan kajian tentang kesiapan operasional usaha yang bergerak di berbagai sektor pada masa new normal diberlakukan. “Jadi momentum ini kita gunakan untuk melakukan penataan di berbagai sektor dengan melibatkan orang-orang yang kompeten untuk melakukan penilaian dan kajian sehingga semua sektor usaha di Kabupaten Badung akan tersertifikasi secara baik,” ujarnya.

Wabup Suiasa mengatakan, dampak wabah Covid-19 ini sangat luar biasa. Bukan hanya menerjang sektor kesehatan, bidang ekonomi dan pariwisata juga terkena dampaknya. Untuk meringankan beban pelaku usaha pariwisata yang terdampak Covid-19, pemerintah Kabupaten Badung sudah mengeluarkan kebijakan untuk memberikan kemudahan/relaksasi pajak.”Untuk diketahui oleh semua pihak, bahwa pandemi Covid-19 ini sudah menjadi bencana nasional. Oleh karena itu, semua kebijakan yang berkaitan dengan mitigasi menjadi kewenangan pemerintah pusat. Pemerintah kabupaten hanya berperan sebagai substitusi menutupi celah yang tidak dicover oleh pemerintah pusat dengan tetap mengacu pada kewenangan dan kemampuan keuangan pemerintah daerah,” imbuhnya

Hal itu dibenarkan pemilik objek wisata POD Inda Trimafo Yudha yang sekaligus menjabat ketua DPD Perhimpunan Usaha Taman Rekreasi Indonesia (PUTRI) Bali. Inda Trimafo Yudha menilai, dibukanya obyek wisata merupakan momentum yang sangat baik untuk merecovery sektor perekonomian yang mati suri akibat Covid-19. “Kami selaku pengelola objek wisata akan terus menerapkan protokol kesehatan saat new normal dan turut mendampingi pemerintah dalam implementasi penerapan new normal, utamanya dalam protokol kesehatan yang ada di daerah tujuan wisata (DTW) sehingga mampu menghasilkan progres yang lebih baik,” ujarnya.

Peninjauan juga diikuti Tim Verifikasi Dinas Pariwisata dan Dinas Kesehatan serta PHRI Kabupaten Badung yang dipimpin oleh I Nyoman Astama selaku koordinator, Camat Petang I Made Darma beserta Tripika Kecamatan. Di Taman Ayun, Wabup Suiasa juga diterima oleh Panglingsir Puri Ageng Mengwi AA Gde Agung, Wakapolres Badung Kompol Ni Putu Utarini, Kapolsek Mengwi dan Camat Mengwi I Nyoman Suhartana.


MANGUPURA, BALI EXPRESS – Seluruh obyek wisata di Kabupaten Badung saat ini sudah resmi dibuka secara bertahap seiring masuknya era tatanan budaya hidup baru atau new normal. Meski demikian, para pengelola objek wisata diminta tetap menerapkan protokol kesehatan guna mengantisipasi kemungkinan munculnya klaster baru Covid-19. “Berkaitan dengan sudah dibukanya 14 sektor aktivitas masyarakat, Kabupaten Badung sudah mengeluarkan surat edaran di berbagai sektor. Salah satunya di pariwisata dengan memberikan guiden dan pedoman dalam upaya menyiapkan sarana prasarana, SOP dan SDM dalam pelaksanaan budaya hidup baru,” kata Wakil Bupati Badung I Ketut Suiasa didampingi Kadiskes Nyoman Gunarta saat melakukan kunjungan ke objek wisata True Bali Experience dan POD Chocolate Desa Carangsari Kecamatan Petang serta Taman Ayun Mengwi, Jumat (10/7).

Lebih lanjut Wabup Suiasa mengatakan, anjuran itu juga sesuai dengan Surat Edaran (SE) Bupati Badung yang menyatakan bahwa Pemkab Badung membentuk tim verifikasi di bidang sektor jasa perdagangan dan pariwisata. “Kami membentuk tim verifikasi untuk melakukan analisa dan penilaian, apakah stakeholder itu sudah siap apa tidak untuk beroperasi pada masa new normal. Dan apakah aturan sudah dilakukan secara konsisten dan permanen di usahanya. Karena output dari tim verifikasi itu bersifat insidentil. Kalau di tengah jalan para pengelola tidak konsisten, maka surat hasil verifikasinya akan kami cabut dan kami tidak izinkan lagi untuk beroperasi,” tegasnya.

Selain itu, Suiasa juga meminta kesadaran para pengelola dan stakeholder tempat wisata yang ada di Badung untuk selalu komitmen berpartisipasi proaktif mengajukan permohonan verifikasi kepada tim verifikasi Kabupaten Badung. Karena tim verifikasi ini dibentuk untuk melakukan kajian tentang kesiapan operasional usaha yang bergerak di berbagai sektor pada masa new normal diberlakukan. “Jadi momentum ini kita gunakan untuk melakukan penataan di berbagai sektor dengan melibatkan orang-orang yang kompeten untuk melakukan penilaian dan kajian sehingga semua sektor usaha di Kabupaten Badung akan tersertifikasi secara baik,” ujarnya.

Wabup Suiasa mengatakan, dampak wabah Covid-19 ini sangat luar biasa. Bukan hanya menerjang sektor kesehatan, bidang ekonomi dan pariwisata juga terkena dampaknya. Untuk meringankan beban pelaku usaha pariwisata yang terdampak Covid-19, pemerintah Kabupaten Badung sudah mengeluarkan kebijakan untuk memberikan kemudahan/relaksasi pajak.”Untuk diketahui oleh semua pihak, bahwa pandemi Covid-19 ini sudah menjadi bencana nasional. Oleh karena itu, semua kebijakan yang berkaitan dengan mitigasi menjadi kewenangan pemerintah pusat. Pemerintah kabupaten hanya berperan sebagai substitusi menutupi celah yang tidak dicover oleh pemerintah pusat dengan tetap mengacu pada kewenangan dan kemampuan keuangan pemerintah daerah,” imbuhnya

Hal itu dibenarkan pemilik objek wisata POD Inda Trimafo Yudha yang sekaligus menjabat ketua DPD Perhimpunan Usaha Taman Rekreasi Indonesia (PUTRI) Bali. Inda Trimafo Yudha menilai, dibukanya obyek wisata merupakan momentum yang sangat baik untuk merecovery sektor perekonomian yang mati suri akibat Covid-19. “Kami selaku pengelola objek wisata akan terus menerapkan protokol kesehatan saat new normal dan turut mendampingi pemerintah dalam implementasi penerapan new normal, utamanya dalam protokol kesehatan yang ada di daerah tujuan wisata (DTW) sehingga mampu menghasilkan progres yang lebih baik,” ujarnya.

Peninjauan juga diikuti Tim Verifikasi Dinas Pariwisata dan Dinas Kesehatan serta PHRI Kabupaten Badung yang dipimpin oleh I Nyoman Astama selaku koordinator, Camat Petang I Made Darma beserta Tripika Kecamatan. Di Taman Ayun, Wabup Suiasa juga diterima oleh Panglingsir Puri Ageng Mengwi AA Gde Agung, Wakapolres Badung Kompol Ni Putu Utarini, Kapolsek Mengwi dan Camat Mengwi I Nyoman Suhartana.


Most Read

Artikel Terbaru

/