alexametrics
28.7 C
Denpasar
Saturday, January 29, 2022

Tari Baris Babuang di Desa Adat Batu Lantang Harus Dipentaskan oleh Perjaka

MANGUPURA, BALI EXPRESS – Desa Adat Batu Lantang, Desa Sulangai, Kecamatan Petang, Badung, Bali, memiliki sebuah tarian sakral yang bernama Tari Baris Babuang. Tarian ini hanya bisa dibawakan oleh masyarakat yang masih perjaka, biasanya dipentaskan setiap pujawali mejaba jero atau menggunakan sarana bebangkit di seluruh pura yang ada di setempat.

Bendesa Adat Batu Lantang I Rai Ardana mengatakan, Tari Baris Babuang ditarikan secara berkelompok yang ditarikan 8 orang penari laki-laki. Hanya saja untuk penari mempunyai persyaratan wajib,  yakni masih perjaka.

“Tarian ini merupakan tarian sakral sehingga saat para penari harus masih suci. Para yowana kami pun tidak berani ngayah menari kalau merasa tidak suci,” ujar Ardana saat dikonfirmasi Kamis (13/1).

Baca Juga :  Lestarikan Pucak Batu Gaing Sebagai Hutan Lindung

Menurutnya, dalam tarian ini menggunakan pakaian berwarna poleng (hitam dan putih) dengan tepi berwarna merah. Selain itu juga memakai celana panjang berwarna merah dan memakai pusuh biu yang digigit di mulutnya sebagai penggambaran gigi taring. Saat dipentaskan penarinya membawa blecong atau bongkot (tangkai pohon kecombrang) sebagai pengganti tombak.






Reporter: I Putu Resa Kertawedangga

MANGUPURA, BALI EXPRESS – Desa Adat Batu Lantang, Desa Sulangai, Kecamatan Petang, Badung, Bali, memiliki sebuah tarian sakral yang bernama Tari Baris Babuang. Tarian ini hanya bisa dibawakan oleh masyarakat yang masih perjaka, biasanya dipentaskan setiap pujawali mejaba jero atau menggunakan sarana bebangkit di seluruh pura yang ada di setempat.

Bendesa Adat Batu Lantang I Rai Ardana mengatakan, Tari Baris Babuang ditarikan secara berkelompok yang ditarikan 8 orang penari laki-laki. Hanya saja untuk penari mempunyai persyaratan wajib,  yakni masih perjaka.

“Tarian ini merupakan tarian sakral sehingga saat para penari harus masih suci. Para yowana kami pun tidak berani ngayah menari kalau merasa tidak suci,” ujar Ardana saat dikonfirmasi Kamis (13/1).

Baca Juga :  Sarasamuccaya (14) : Perbuatan Baik - Buruk Teman Setia Menuju Akhirat

Menurutnya, dalam tarian ini menggunakan pakaian berwarna poleng (hitam dan putih) dengan tepi berwarna merah. Selain itu juga memakai celana panjang berwarna merah dan memakai pusuh biu yang digigit di mulutnya sebagai penggambaran gigi taring. Saat dipentaskan penarinya membawa blecong atau bongkot (tangkai pohon kecombrang) sebagai pengganti tombak.






Reporter: I Putu Resa Kertawedangga

Artikel Terkait

Most Read

Artikel Terbaru