alexametrics
26.5 C
Denpasar
Wednesday, May 18, 2022

Lima Staf PBB Diculik di Yaman Selatan

PBB, BALI EXPRESS – Lima staf Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) diculik di Yaman Selatan ketika kembali ke Aden setelah tugas lapangan.

Russell Geekie, juru bicara pejabat tinggi PBB di Yaman, mengatakan, para staf itu diculik Jumat (11/2) di provinsi Abyan. “PBB berhubungan erat dengan pihak-pihak berwenang untuk memastikan pembebasan mereka,” kata Geekie, Sabtu (12/2) wajtu setempat.

Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional, yang berbasis di Yaman Selatan, sedang bekerja untuk membebaskan staf PBB yang diculik oleh orang-orang bersenjata yang tidak dikenal itu.

Seorang pejabat di kantor PBB di Aden mengatakan kepada Reuters bahwa empat dari mereka yang ditangkap adalah warga negara Yaman.

Yaman telah terperosok dalam kekerasan sejak gerakan Houthi yang bersekutu dengan Iran menggulingkan pemerintah dari ibu kota, Sanaa, pada akhir 2014, yang mendorong koalisi militer yang dipimpin oleh Arab Saudi untuk campur tangan beberapa bulan kemudian.

Di antara banyak kekuatan yang merongrong stabilitas Yaman adalah kelompok militan Al Qaida dan ISIS yang di masa lalu melakukan serangan termasuk di selatan, yang tahun lalu mengalami protes atas kondisi ekonomi yang memburuk.

Perang telah menewaskan puluhan ribu orang dan menyebabkan krisis kemanusiaan yang mengerikan dengan 80% penduduk Yaman bergantung pada bantuan pihak luar. ant


PBB, BALI EXPRESS – Lima staf Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) diculik di Yaman Selatan ketika kembali ke Aden setelah tugas lapangan.

Russell Geekie, juru bicara pejabat tinggi PBB di Yaman, mengatakan, para staf itu diculik Jumat (11/2) di provinsi Abyan. “PBB berhubungan erat dengan pihak-pihak berwenang untuk memastikan pembebasan mereka,” kata Geekie, Sabtu (12/2) wajtu setempat.

Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional, yang berbasis di Yaman Selatan, sedang bekerja untuk membebaskan staf PBB yang diculik oleh orang-orang bersenjata yang tidak dikenal itu.

Seorang pejabat di kantor PBB di Aden mengatakan kepada Reuters bahwa empat dari mereka yang ditangkap adalah warga negara Yaman.

Yaman telah terperosok dalam kekerasan sejak gerakan Houthi yang bersekutu dengan Iran menggulingkan pemerintah dari ibu kota, Sanaa, pada akhir 2014, yang mendorong koalisi militer yang dipimpin oleh Arab Saudi untuk campur tangan beberapa bulan kemudian.

Di antara banyak kekuatan yang merongrong stabilitas Yaman adalah kelompok militan Al Qaida dan ISIS yang di masa lalu melakukan serangan termasuk di selatan, yang tahun lalu mengalami protes atas kondisi ekonomi yang memburuk.

Perang telah menewaskan puluhan ribu orang dan menyebabkan krisis kemanusiaan yang mengerikan dengan 80% penduduk Yaman bergantung pada bantuan pihak luar. ant


Most Read

Artikel Terbaru

/