alexametrics
27.8 C
Denpasar
Saturday, May 28, 2022

Pajak Mikol Tinggi, Bikin Oplosan, 22 Orang di Turki Tewas, 16 Kritis

ANKARA, BALI EXPRESS – Sedikitnya 22 orang tewas dan 16 lainnya dalam kondisi kritis usai menenggak minuman alkohol (mikol) oplosan di Istanbul.

Menurut keterangan  dari kantor gubernur setempat, Jumat (17/12),  dalam peristiwa itu empat orang berhasil diamankan.

Otoritas Turki baru-baru ini gencar menindak keras minuman alkohol oplosan menjelang perayaan Tahun Baru, dengan menggelar operasi berskala nasional yang menargetkan penjual dan distributor.

Kantor gubernur dalam pernyataannya mengatakan bahwa 11 korban tewas adalah warga negara asing dan lima diantaranya dirawat di rumah sakit. Menurutnya, ada 46 orang yang dibawa ke rumah sakit akibat keracunan alkohol.

Presiden Turki Tayyip Erdogan memberlakukan pajak tinggi terhadap alkohol. Pajak minuman populer raki di Turki, yang kerap diberi adas manis, meroket selama sepuluh tahun terakhir.

Harga minuman beralkohol di pasar, restoran dan bar naik dalam beberapa bulan belakangan lantaran tingginya pajak dan inflasi.

Para ekonom berpendapat bahwa pajak yang tinggi pada minuman alkohol akan mendorong masyarakat untuk mengonsumsi produk palsu atau meracik sendiri minuman mereka di rumah.

Kondisi itu dapat meningkatkan anggaran kesehatan negara sekaligus kematian yang sebenarnya bisa dicegah. (ant)


ANKARA, BALI EXPRESS – Sedikitnya 22 orang tewas dan 16 lainnya dalam kondisi kritis usai menenggak minuman alkohol (mikol) oplosan di Istanbul.

Menurut keterangan  dari kantor gubernur setempat, Jumat (17/12),  dalam peristiwa itu empat orang berhasil diamankan.

Otoritas Turki baru-baru ini gencar menindak keras minuman alkohol oplosan menjelang perayaan Tahun Baru, dengan menggelar operasi berskala nasional yang menargetkan penjual dan distributor.

Kantor gubernur dalam pernyataannya mengatakan bahwa 11 korban tewas adalah warga negara asing dan lima diantaranya dirawat di rumah sakit. Menurutnya, ada 46 orang yang dibawa ke rumah sakit akibat keracunan alkohol.

Presiden Turki Tayyip Erdogan memberlakukan pajak tinggi terhadap alkohol. Pajak minuman populer raki di Turki, yang kerap diberi adas manis, meroket selama sepuluh tahun terakhir.

Harga minuman beralkohol di pasar, restoran dan bar naik dalam beberapa bulan belakangan lantaran tingginya pajak dan inflasi.

Para ekonom berpendapat bahwa pajak yang tinggi pada minuman alkohol akan mendorong masyarakat untuk mengonsumsi produk palsu atau meracik sendiri minuman mereka di rumah.

Kondisi itu dapat meningkatkan anggaran kesehatan negara sekaligus kematian yang sebenarnya bisa dicegah. (ant)


Most Read

Artikel Terbaru

/