alexametrics
24.8 C
Denpasar
Friday, May 27, 2022

Jepang Eksekusi Tiga Terpidana Mati

TOKYO, BALI EXPRESS – Jepang pada Selasa (21/12) mengeksekusi tiga terpidana mati, menjadi yang pertama di bawah pemerintahan Perdana Menteri Fumio Kishida, sekaligus eksekusi pertama dalam kurun waktu hampir dua tahun.

Kantor Berita Kyodo melaporkan, satu diantaranya yang dihukum mati adalah seorang pria berusia 65 tahun yang didakwa atas kasus penikaman dan pembunuhan tujuh kerabatnya pada 2004.

Di Jepang hukuman mati dilakukan dengan cara digantung dan tahanan diberitahukan soal eksekusi mereka hanya beberapa jam sebelum dilakukan.

Praktek tersebut telah lama dikecam oleh kelompok Hak Asasi Manusia (HAM) karena membuat para terpidana mati stres dan hari apa pun bisa menjadi hari terakhir bagi mereka.

Pada November lalu, dua terpidana mati mengajukan gugatan hukum terhadap pemerintah. Keduanya menuntut perubahan praktek tersebut dan kompensasi imbasnya.

Amerika Serikat dan Jepang adalah satu-satunya negara demokrasi industri yang masih menerapkan hukuman mati dan kelompok HAM seperti Amnesty International selama puluhan tahun menuntut adanya perubahan vonis tersebut. Menurut Kyodo, Jepang terakhir kali melakukan eksekusi mati pada 26 Desember 2019. (ant)


TOKYO, BALI EXPRESS – Jepang pada Selasa (21/12) mengeksekusi tiga terpidana mati, menjadi yang pertama di bawah pemerintahan Perdana Menteri Fumio Kishida, sekaligus eksekusi pertama dalam kurun waktu hampir dua tahun.

Kantor Berita Kyodo melaporkan, satu diantaranya yang dihukum mati adalah seorang pria berusia 65 tahun yang didakwa atas kasus penikaman dan pembunuhan tujuh kerabatnya pada 2004.

Di Jepang hukuman mati dilakukan dengan cara digantung dan tahanan diberitahukan soal eksekusi mereka hanya beberapa jam sebelum dilakukan.

Praktek tersebut telah lama dikecam oleh kelompok Hak Asasi Manusia (HAM) karena membuat para terpidana mati stres dan hari apa pun bisa menjadi hari terakhir bagi mereka.

Pada November lalu, dua terpidana mati mengajukan gugatan hukum terhadap pemerintah. Keduanya menuntut perubahan praktek tersebut dan kompensasi imbasnya.

Amerika Serikat dan Jepang adalah satu-satunya negara demokrasi industri yang masih menerapkan hukuman mati dan kelompok HAM seperti Amnesty International selama puluhan tahun menuntut adanya perubahan vonis tersebut. Menurut Kyodo, Jepang terakhir kali melakukan eksekusi mati pada 26 Desember 2019. (ant)


Most Read

Artikel Terbaru

/