alexametrics
26.8 C
Denpasar
Thursday, May 26, 2022

Situasi Terkini Krisis Ukraina, 198 Tewas, dari Sanksi hingga Pengungsi

JAKARTA, BALI EXPRESS – Berikut adalah rangkuman kabar terkini tentang invasi Rusia di Ukraina.

Tajuk Utama
* AS dan sekutunya mengumumkan sanksi baru terhadap Moskow, termasuk mengeluarkan bank-bank besar Rusia dari sistem pembayaran global SWIFT.

* Presiden Volodymyr Zelenskiy mengatakan pasukan Ukraina memukul mundur tentara Rusia yang memasuki Kiev.

* Menteri Kesehatan Ukraina mengatakan sedikitnya 198 warga Ukraina, termasuk tiga anak-anak tewas dalam invasi Rusia.

* Ukraina membantah pihaknya menolak untuk menegosiasikan gencatan senjata dengan Rusia, hanya tidak siap mendapatkan ultimatum atau syarat-syarat yang sulit mereka terima.

* Jawatan perawatan jalan Ukraina mengatakan mereka mencopot semua rambu jalan untuk menghalangi pasukan Rusia: “Ayo, bantu mereka langsung ke neraka.”

* Dengan membawa bendera biru kuning dan poster, para pengunjuk rasa di seluruh dunia menunjukkan dukungan kepada rakyat Ukraina dan mendesak pemerintah mereka untuk berbuat lebih banyak membantu Kiev, menghukum Rusia dan mencegah konflik meluas.

* Para pengungsi terus melintasi perbatasan barat Ukraina. Sekitar 100.000 diantaranya telah tiba di Polandia dalam dua hari.

* Situs web Kremlin lumpuh pada Sabtu, menyusul laporan-laporan tentang serangan DDoS (distributed denial of service) terhadap situs-situs web pemerintah Rusia dan media pelat merah.

*Seorang juru bicara angkatan darat Prancis mengatakan, Prancis memutuskan untuk mengirim alat pertahanan militer ke Ukraina.

* Raksasa energi Rusia, Gazprom, mengatakan sedang memasok gas lewat Ukraina atas permintaan konsumen di Eropa, meskipun konflik militer sedang berlangsung.

Kata Mereka

“Kami akan bertempur selama mungkin untuk membebaskan negara ini,” kata Zelenskiy dalam pesan video.

“Kami akan meminta tanggung jawab Rusia dan bersama-sama memastikan perang ini jadi kegagalan strategis bagi Putin,” kata para pemimpin Komisi Eropa, Prancis, Jerman, Italia, Inggris, Kanada dan AS. ant


JAKARTA, BALI EXPRESS – Berikut adalah rangkuman kabar terkini tentang invasi Rusia di Ukraina.

Tajuk Utama
* AS dan sekutunya mengumumkan sanksi baru terhadap Moskow, termasuk mengeluarkan bank-bank besar Rusia dari sistem pembayaran global SWIFT.

* Presiden Volodymyr Zelenskiy mengatakan pasukan Ukraina memukul mundur tentara Rusia yang memasuki Kiev.

* Menteri Kesehatan Ukraina mengatakan sedikitnya 198 warga Ukraina, termasuk tiga anak-anak tewas dalam invasi Rusia.

* Ukraina membantah pihaknya menolak untuk menegosiasikan gencatan senjata dengan Rusia, hanya tidak siap mendapatkan ultimatum atau syarat-syarat yang sulit mereka terima.

* Jawatan perawatan jalan Ukraina mengatakan mereka mencopot semua rambu jalan untuk menghalangi pasukan Rusia: “Ayo, bantu mereka langsung ke neraka.”

* Dengan membawa bendera biru kuning dan poster, para pengunjuk rasa di seluruh dunia menunjukkan dukungan kepada rakyat Ukraina dan mendesak pemerintah mereka untuk berbuat lebih banyak membantu Kiev, menghukum Rusia dan mencegah konflik meluas.

* Para pengungsi terus melintasi perbatasan barat Ukraina. Sekitar 100.000 diantaranya telah tiba di Polandia dalam dua hari.

* Situs web Kremlin lumpuh pada Sabtu, menyusul laporan-laporan tentang serangan DDoS (distributed denial of service) terhadap situs-situs web pemerintah Rusia dan media pelat merah.

*Seorang juru bicara angkatan darat Prancis mengatakan, Prancis memutuskan untuk mengirim alat pertahanan militer ke Ukraina.

* Raksasa energi Rusia, Gazprom, mengatakan sedang memasok gas lewat Ukraina atas permintaan konsumen di Eropa, meskipun konflik militer sedang berlangsung.

Kata Mereka

“Kami akan bertempur selama mungkin untuk membebaskan negara ini,” kata Zelenskiy dalam pesan video.

“Kami akan meminta tanggung jawab Rusia dan bersama-sama memastikan perang ini jadi kegagalan strategis bagi Putin,” kata para pemimpin Komisi Eropa, Prancis, Jerman, Italia, Inggris, Kanada dan AS. ant


Most Read

Artikel Terbaru

/