alexametrics
24.8 C
Denpasar
Friday, May 27, 2022

Ukraina: Kehadiran Tentara Rusia di Chernobyl Bisa Picu Radiasi Nuklir

LONDON, BALI EXPRESS – Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk pada Minggu menuding Rusia “tidak bertanggung jawab” atas tindakannya di sekitar PLTN Chernobyl yang bisa memicu radiasi nuklir di Eropa.

Dia mendesak PBB mengirim misi untuk memeriksa risiko tersebut.

Vereshchuk mengatakan pasukan Rusia “memiliterisasi” zona terlarang di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir itu, di mana insiden nuklir terburuk di dunia terjadi pada 1986.

Pasukan Rusia sedang mengangkut sejumlah besar senjata tua dan tidak terawat ke zona itu, yang berisiko merusak kubah pelindung yang dibangun di sekitar reaktor keempat yang hancur, kata dia.

Mereka juga melarang pemadam kebakaran mengendalikan titik api di zona tersebut.

“Dalam konteks keselamatan nuklir, tindakan tidak bertanggung jawab dan tidak profesional tentara Rusia membawa ancaman sangat serius tidak hanya di Ukraina tapi juga ratusan juta penduduk Eropa,” kata Vereshchuk di akun Telegram-nya.

“Untuk itu kami meminta Dewan Keamanan PBB mengadopsi tindakan demiliterisasi segera pada zona terlarang di sekitar pembangkit Chernobyl serta mengirimkan misi khusus untuk menghilangkan risiko terulangnya kecelakaan Chernobyl karena tindakan pasukan Rusia,” kata dia.

Vereshchuk mengatakan kerusakan pada kubah pelindung pasti akan “memicu pelepasan cukup banyak debu radioaktif dan kontaminasi di atmosfer, tak hanya di Ukraina tapi juga di negara-negara Eropa lainnya”.

Rusia, kata dia, “mengabaikan risiko-risiko tersebut” dengan terus mengangkut senjata di daerah dekat pembangkit.

Rusia sebelumnya membantah bahwa keberadaan pasukannya mengancam fasilitas nuklir itu.


LONDON, BALI EXPRESS – Wakil Perdana Menteri Ukraina Iryna Vereshchuk pada Minggu menuding Rusia “tidak bertanggung jawab” atas tindakannya di sekitar PLTN Chernobyl yang bisa memicu radiasi nuklir di Eropa.

Dia mendesak PBB mengirim misi untuk memeriksa risiko tersebut.

Vereshchuk mengatakan pasukan Rusia “memiliterisasi” zona terlarang di sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir itu, di mana insiden nuklir terburuk di dunia terjadi pada 1986.

Pasukan Rusia sedang mengangkut sejumlah besar senjata tua dan tidak terawat ke zona itu, yang berisiko merusak kubah pelindung yang dibangun di sekitar reaktor keempat yang hancur, kata dia.

Mereka juga melarang pemadam kebakaran mengendalikan titik api di zona tersebut.

“Dalam konteks keselamatan nuklir, tindakan tidak bertanggung jawab dan tidak profesional tentara Rusia membawa ancaman sangat serius tidak hanya di Ukraina tapi juga ratusan juta penduduk Eropa,” kata Vereshchuk di akun Telegram-nya.

“Untuk itu kami meminta Dewan Keamanan PBB mengadopsi tindakan demiliterisasi segera pada zona terlarang di sekitar pembangkit Chernobyl serta mengirimkan misi khusus untuk menghilangkan risiko terulangnya kecelakaan Chernobyl karena tindakan pasukan Rusia,” kata dia.

Vereshchuk mengatakan kerusakan pada kubah pelindung pasti akan “memicu pelepasan cukup banyak debu radioaktif dan kontaminasi di atmosfer, tak hanya di Ukraina tapi juga di negara-negara Eropa lainnya”.

Rusia, kata dia, “mengabaikan risiko-risiko tersebut” dengan terus mengangkut senjata di daerah dekat pembangkit.

Rusia sebelumnya membantah bahwa keberadaan pasukannya mengancam fasilitas nuklir itu.


Most Read

Artikel Terbaru

/