alexametrics
26.5 C
Denpasar
Friday, May 20, 2022

Pondok Pesantren di Karawang Terbakar, 8 Santri Meninggal

KARAWANG, BALI EXPRESS – Kebakaran di Pondok Pesantren Miftahul Khoirot Desa Manggungjaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Senin (21/2), yang mengakibatkan delapan santri meninggal dunia, terjadi akibat adanya percikan api dari kipas angin.

“Kami sebenarnya masih mendalami penyebab kebakaran,” kata Kapolres Karawang AKBP Aldi Subartono, di Karawang, Senin (21/2).

Meski begitu ia menyampaikan, sesuai dengan keterangan dari para santri yang selamat, sebelum terjadi kebakaran sempat ada percikan api dari kipas angin yang berada di salah satu kamar lantai dua pesantren.

Percikan api yang bersumber dari colokan kipas angin tersebut kemudian jatuh ke kasur hingga terjadi kebakaran.

Ketika itu api sangat cepat menyambar ke kamar lainnya, hingga membakar sebagian bangunan pondok pesantren tersebut. “Itu semua merupakan informasi awal ya. Jadi kebakaran bermula di sebuah kamar lantai pesantren yang banguna nya masih kayu,” ucap kapolres.

Akibat kebakaran tersebut, delapan santri meninggal dunia dan tiga santri lainnya mengalami luka parah. Delapan santri yang jadi korban meninggal adalah Riyan Aditya (7), Warga Kabupaten Subang, Azka Fairul Gupron (11), warga Kabupaten Subang, Arif Satria (12), warga Cikampek Karawang.

Kemudian Moreno (10), Cilamaya Kulon Kabupaten Karawang, M Fatir Waipi (13), Wadas Karawang, Muzaki Riyadi (13), Rawagempol Karawang, M Akmal Maulana (12), Gandok Pedes, dan korban kedelapan belum teridentifikasi.

Para korban meninggal dunia dan luka parah itu kemudian dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Karawang.

Sementara itu, sebuah bangunan di Pondok Pesantren Miftahul Khoirot Desa Manggungjaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, hangus terbakar dalam peristiwa kebakaran yang terjadi pada Senin.

Para santri dan warga setempat langsung berusaha memadamkan api dengan alat seadanya, sambil menunggu petugas Pemadam Kebakaran BPDB Karawang.

Petugas pemadam kebakaran dari BPBD Karawang berhasil memadamkan api selama lebih dari dua jam. ant


KARAWANG, BALI EXPRESS – Kebakaran di Pondok Pesantren Miftahul Khoirot Desa Manggungjaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, Jawa Barat, Senin (21/2), yang mengakibatkan delapan santri meninggal dunia, terjadi akibat adanya percikan api dari kipas angin.

“Kami sebenarnya masih mendalami penyebab kebakaran,” kata Kapolres Karawang AKBP Aldi Subartono, di Karawang, Senin (21/2).

Meski begitu ia menyampaikan, sesuai dengan keterangan dari para santri yang selamat, sebelum terjadi kebakaran sempat ada percikan api dari kipas angin yang berada di salah satu kamar lantai dua pesantren.

Percikan api yang bersumber dari colokan kipas angin tersebut kemudian jatuh ke kasur hingga terjadi kebakaran.

Ketika itu api sangat cepat menyambar ke kamar lainnya, hingga membakar sebagian bangunan pondok pesantren tersebut. “Itu semua merupakan informasi awal ya. Jadi kebakaran bermula di sebuah kamar lantai pesantren yang banguna nya masih kayu,” ucap kapolres.

Akibat kebakaran tersebut, delapan santri meninggal dunia dan tiga santri lainnya mengalami luka parah. Delapan santri yang jadi korban meninggal adalah Riyan Aditya (7), Warga Kabupaten Subang, Azka Fairul Gupron (11), warga Kabupaten Subang, Arif Satria (12), warga Cikampek Karawang.

Kemudian Moreno (10), Cilamaya Kulon Kabupaten Karawang, M Fatir Waipi (13), Wadas Karawang, Muzaki Riyadi (13), Rawagempol Karawang, M Akmal Maulana (12), Gandok Pedes, dan korban kedelapan belum teridentifikasi.

Para korban meninggal dunia dan luka parah itu kemudian dibawa ke Rumah Sakit Umum Daerah Karawang.

Sementara itu, sebuah bangunan di Pondok Pesantren Miftahul Khoirot Desa Manggungjaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, hangus terbakar dalam peristiwa kebakaran yang terjadi pada Senin.

Para santri dan warga setempat langsung berusaha memadamkan api dengan alat seadanya, sambil menunggu petugas Pemadam Kebakaran BPDB Karawang.

Petugas pemadam kebakaran dari BPBD Karawang berhasil memadamkan api selama lebih dari dua jam. ant


Most Read

Artikel Terbaru

/