alexametrics
27.8 C
Denpasar
Friday, May 27, 2022

Lantaran Knalpot, Mahasiswa di Yogyakarta Dibakar, Pelaku Buron

YOGYAKARTA, BALI EXPRESS – Aparat Kepolisian Sektor Mergangsan mengejar tiga terduga pelaku pembakaran terhadap seorang mahasiswa salah satu perguruan tinggi di Yogyakarta.

Kepala Kepolisian Sektor Mergangsan Kompol Rachmadiwanto saat dihubungi di Yogyakarta, Sabtu (23/4), menjelaskan peristiwa pembakaran pada tanggal 23 Maret 2022 itu berlangsung di rumah korban, Jalan Lowanu, Mergangsan, Kota Yogyakarta.

“Anggota masih di lapangan untuk mengejar dan menangkap karena terduga pelaku banyak yang membantu pelarian dari saudara-saudaranya,” ujar Rachmadiwanto.

Menurut dia, para pelaku pembakaran merupakan teman akrab korban. Mereka masih berstatus mahasiswa di kampus yang sama. “Korban dan pelaku teman akrab. Teman kuliah juga,” ucapnya.

Berdasarkan keterangan saksi, kata dia, kasus itu bermula dari persoalan jual beli knalpot sepeda motor antara korban dan salah satu pelaku.

Pelaku, kata Rachmad, tersinggung lantaran korban menjual knalpot kepada orang lain setelah harga disepakati. “Sudah ditawar jadi, tetapi dijual kepada orang lain. Jadi, tersinggung, jengkel sama korban,” kata dia.

Tak berselang lama, satu dari tiga pelaku membakar korban. Adapun peran dua orang lainnya dalam peristiwa itu masih didalami.

Selepas kejadian itu, ketiganya melarikan diri ke luar kota. “Begitu kejadian, pelaku langsung kabur ke luar kota semua, kemudian keluarga korban baru melapor,” kata dia.

Menurut dia, sepekan lalu polisi nyaris menangkap para terduga pelaku. “Akan tetapi, dibocorkan saudaranya kalau kami masih mengejar,” katanya.

Korban yang mengalami luka bakar masih hidup dan hingga kini masih menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr. Sardjito Yogyakarta. “Masih hidup. Sejak kejadian tetap sadar,” kata Rachmadiwanto. ant

 


YOGYAKARTA, BALI EXPRESS – Aparat Kepolisian Sektor Mergangsan mengejar tiga terduga pelaku pembakaran terhadap seorang mahasiswa salah satu perguruan tinggi di Yogyakarta.

Kepala Kepolisian Sektor Mergangsan Kompol Rachmadiwanto saat dihubungi di Yogyakarta, Sabtu (23/4), menjelaskan peristiwa pembakaran pada tanggal 23 Maret 2022 itu berlangsung di rumah korban, Jalan Lowanu, Mergangsan, Kota Yogyakarta.

“Anggota masih di lapangan untuk mengejar dan menangkap karena terduga pelaku banyak yang membantu pelarian dari saudara-saudaranya,” ujar Rachmadiwanto.

Menurut dia, para pelaku pembakaran merupakan teman akrab korban. Mereka masih berstatus mahasiswa di kampus yang sama. “Korban dan pelaku teman akrab. Teman kuliah juga,” ucapnya.

Berdasarkan keterangan saksi, kata dia, kasus itu bermula dari persoalan jual beli knalpot sepeda motor antara korban dan salah satu pelaku.

Pelaku, kata Rachmad, tersinggung lantaran korban menjual knalpot kepada orang lain setelah harga disepakati. “Sudah ditawar jadi, tetapi dijual kepada orang lain. Jadi, tersinggung, jengkel sama korban,” kata dia.

Tak berselang lama, satu dari tiga pelaku membakar korban. Adapun peran dua orang lainnya dalam peristiwa itu masih didalami.

Selepas kejadian itu, ketiganya melarikan diri ke luar kota. “Begitu kejadian, pelaku langsung kabur ke luar kota semua, kemudian keluarga korban baru melapor,” kata dia.

Menurut dia, sepekan lalu polisi nyaris menangkap para terduga pelaku. “Akan tetapi, dibocorkan saudaranya kalau kami masih mengejar,” katanya.

Korban yang mengalami luka bakar masih hidup dan hingga kini masih menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Pusat (RSUP) Dr. Sardjito Yogyakarta. “Masih hidup. Sejak kejadian tetap sadar,” kata Rachmadiwanto. ant

 


Most Read

Artikel Terbaru

/