28.7 C
Denpasar
Tuesday, February 7, 2023

Dukung Moral, Finansial & Fasilitas, Giri Prasta Hadiri Pelantikan PPS

MANGUPURA, BALI EXPRESS – Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menyadari suksesnya penyelenggaraan Pemilu 2024 bukan saja menjadi tugas dari penyelenggara pemilu, baik itu KPU maupun Bawaslu dan DKPP. Namun hal ini  merupakan tugas semua pihak terkait, termasuk Pemerintah Kabupaten Badung dan seluruh komponen masyarakat.

“Kita semua memiliki kepentingan yang sama agar Pemilu serentak tahun 2024 berjalan dengan aman dan damai, serta berkualitas dan berintegritas. Untuk itu, Pemerintah Kabupaten Badung berkomitmen untuk senantiasa mensukseskan pelaksanaan Pemilu serentak tahun 2024.

Sesuai amanat Pasal 434 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, untuk kelancaran pelaksanaan tugas, wewenang dan kewajiban penyelenggara pemilu, Pemerintah Kabupaten Badung  memberikan dukungan moral, finansial dan fasilitas sesuai dengan ketentuan Peraturan Perundang-Undangan.

Hal tersebut disampaikan Bupati Giri Prasta saat memberikan sambutan pada acara pelantikan dan pengambilan sumpah janji anggota Panitia Pemungutan Suara (PPS) Pemilu tahun 2024, Selasa (24/1).

Turut hadir Perwakilan KPU Provinsi Bali, Anggota DPRD Badung Nyoman Graha Wicaksana, jajaran Forkopimda Kabupaten Badung, jajaran KPU Kabupaten Badung, Bawaslu Kabupaten Badung, Kepala OPD Terkait di Lingkup Pemkab Badung, Camat beserta Perbekel/Lurah se-Kabupaten Badung.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Giri Prasta juga mengingatkan semua pihak bahwa Pemilu 2024 merupakan dua agenda besar pesta demokrasi. Pertama, penyelenggaraan Pemilu serentak dan Pilkada serentak. Keduanya merupakan pesta demokrasi terbesar sepanjang sejarah perjalanan Bangsa Indonesia. Sehingga Pemilu tahun 2024 akan menjadi pekerjaan yang sangat besar dan berat.

“Namun, saya meyakini bahwa dengan pengalaman dan SDM penyelenggara Pemilu berkualitas yang kita miliki di Kabupaten Badung dalam penyelenggaraan Pemilu sebelumnya, kita memiliki bekal yang lebih dari cukup untuk mempersiapkan Pemilu ke depan jauh lebih baik dan berkualitas. Karena kualitas pemilihan umum merupakan pondasi politik yang sangat penting dalam penyelenggaraan negara dan pemerintahan,” ujarnya.

Lebih lanjut Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menjelaskan, Pemilu serentak dilakukan pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, DPR RI, DPD RI, serta DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota akan diselenggarakan pada 14 Februari 2024.

Kemudian penyelenggaraan Pilkada serentak, yaitu pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati serta Walikota dan Wakil Walikota akan dilaksanakan pada 27 November 2024.

“Penyelenggaraan pemilihan umum wajib menjamin tersalurkannya suara rakyat secara Langsung, Umum, Bebas, Rahasia, Jujur dan Adil. ” Penyelenggaraan Pemilu juga harus memenuhi prinsip-prinsip mandiri, jujur, adil, berkepastian hukum, tertib, terbuka, proporsional, profesional, akuntabel, efektif dan efisien. ” Merupakan kewajiban kita semua untuk mewujudkan cita cita luhur dari amanat Undang Undang tersebut,” imbuhnya.

Sementara Ketua KPU Kabupaten Badung Wayan Semara Cipta menyampaikan, saat ini jumlah penduduk Kabupaten Badung sebanyak 517 ribu jiwa. Sehingga jumlah kursi DPRD Badung mengalami kenaikan dari 40 kursi menjadi 45 kursi di 2024. “Kita sebagai penyelenggara pemilu bertugas sebagai pembawa kebaikan dan berkontribusi untuk kebaikan dalam menyelenggarakan pemilu khususnya bagi Kabupaten Badung tercinta,” ucapnya.

 






Reporter: I Putu Resa Kertawedangga

MANGUPURA, BALI EXPRESS – Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menyadari suksesnya penyelenggaraan Pemilu 2024 bukan saja menjadi tugas dari penyelenggara pemilu, baik itu KPU maupun Bawaslu dan DKPP. Namun hal ini  merupakan tugas semua pihak terkait, termasuk Pemerintah Kabupaten Badung dan seluruh komponen masyarakat.

“Kita semua memiliki kepentingan yang sama agar Pemilu serentak tahun 2024 berjalan dengan aman dan damai, serta berkualitas dan berintegritas. Untuk itu, Pemerintah Kabupaten Badung berkomitmen untuk senantiasa mensukseskan pelaksanaan Pemilu serentak tahun 2024.

Sesuai amanat Pasal 434 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum, untuk kelancaran pelaksanaan tugas, wewenang dan kewajiban penyelenggara pemilu, Pemerintah Kabupaten Badung  memberikan dukungan moral, finansial dan fasilitas sesuai dengan ketentuan Peraturan Perundang-Undangan.

Hal tersebut disampaikan Bupati Giri Prasta saat memberikan sambutan pada acara pelantikan dan pengambilan sumpah janji anggota Panitia Pemungutan Suara (PPS) Pemilu tahun 2024, Selasa (24/1).

Turut hadir Perwakilan KPU Provinsi Bali, Anggota DPRD Badung Nyoman Graha Wicaksana, jajaran Forkopimda Kabupaten Badung, jajaran KPU Kabupaten Badung, Bawaslu Kabupaten Badung, Kepala OPD Terkait di Lingkup Pemkab Badung, Camat beserta Perbekel/Lurah se-Kabupaten Badung.

Pada kesempatan tersebut, Bupati Giri Prasta juga mengingatkan semua pihak bahwa Pemilu 2024 merupakan dua agenda besar pesta demokrasi. Pertama, penyelenggaraan Pemilu serentak dan Pilkada serentak. Keduanya merupakan pesta demokrasi terbesar sepanjang sejarah perjalanan Bangsa Indonesia. Sehingga Pemilu tahun 2024 akan menjadi pekerjaan yang sangat besar dan berat.

“Namun, saya meyakini bahwa dengan pengalaman dan SDM penyelenggara Pemilu berkualitas yang kita miliki di Kabupaten Badung dalam penyelenggaraan Pemilu sebelumnya, kita memiliki bekal yang lebih dari cukup untuk mempersiapkan Pemilu ke depan jauh lebih baik dan berkualitas. Karena kualitas pemilihan umum merupakan pondasi politik yang sangat penting dalam penyelenggaraan negara dan pemerintahan,” ujarnya.

Lebih lanjut Bupati Badung Nyoman Giri Prasta menjelaskan, Pemilu serentak dilakukan pemilihan Presiden dan Wakil Presiden, DPR RI, DPD RI, serta DPRD Provinsi dan Kabupaten/Kota akan diselenggarakan pada 14 Februari 2024.

Kemudian penyelenggaraan Pilkada serentak, yaitu pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, Bupati dan Wakil Bupati serta Walikota dan Wakil Walikota akan dilaksanakan pada 27 November 2024.

“Penyelenggaraan pemilihan umum wajib menjamin tersalurkannya suara rakyat secara Langsung, Umum, Bebas, Rahasia, Jujur dan Adil. ” Penyelenggaraan Pemilu juga harus memenuhi prinsip-prinsip mandiri, jujur, adil, berkepastian hukum, tertib, terbuka, proporsional, profesional, akuntabel, efektif dan efisien. ” Merupakan kewajiban kita semua untuk mewujudkan cita cita luhur dari amanat Undang Undang tersebut,” imbuhnya.

Sementara Ketua KPU Kabupaten Badung Wayan Semara Cipta menyampaikan, saat ini jumlah penduduk Kabupaten Badung sebanyak 517 ribu jiwa. Sehingga jumlah kursi DPRD Badung mengalami kenaikan dari 40 kursi menjadi 45 kursi di 2024. “Kita sebagai penyelenggara pemilu bertugas sebagai pembawa kebaikan dan berkontribusi untuk kebaikan dalam menyelenggarakan pemilu khususnya bagi Kabupaten Badung tercinta,” ucapnya.

 






Reporter: I Putu Resa Kertawedangga

Most Read

Artikel Terbaru