Kamis, 14 Nov 2019
baliexpress
icon featured
Bali

Louis Vuitton Pakai Lagunya Tanpa Izin, Gus Teja: Saya Percaya Karma

17 Oktober 2019, 10: 07: 22 WIB | editor : I Putu Suyatra

Louis Vuitton Pakai Lagunya Tanpa Izin, Gus Teja: Saya Percaya Karma

Gus Teja (ISTIMEWA)

Share this      

GIANYAR, BALI EXPRESS - Master flute dari Gianyar, Bali, Gus Teja kecewa, setelah mendapati karyanya diam diam digunakan brand dunia Louis Vuitton sebagai musik ilustrasi.

Pria yang baru saja mengakhiri tur Eropanya bersama Bali Blues Brothers ini, mengetahui karyanya dimanfaatkan tanpa izin dari salah seorang penggemarnya di Malaysia. 

"Saya mendapat kabar itu  13 Oktober lalu dari seorang fans dari Malaysia yang mengatakan bahwa musik saya dipakai oleh sebuah brand terkenal dunia. Dia mention saya di Instagram, dan memperlihatkan sebuah video berdurasi beberapa detik dari brand tersebut," papar Gus Teja kepada Bali Express ( Jawa Pos Group), Kamis (17/10).

Setelah dicek, ternyata brand itu benar menggunakan lagu karyanya yang berjudul 'Hero' yang terangkum dalam album  kedua bertajuk 'Flutes For Love' yang dirilis  2011 lalu. Perasaannya campur aduk antara senang dan kecewa pada saat bersamaan.

Dalam bahasa Inggris Gus Teja menumpahkan rasanya yang bercampur aduk terhadap kasus yang dilakukan brand yang namanya sudah mendunia ini. It’s a mixed feeling of being both happy and disappointed at the same time. I believe musicians and music composers around the world will feel proud when their compositions is being used by a giant brand. However, in my case, this brand didn’t seek any permission or even credit mentioned the artist in any part of the video or descriptions.

"Saya percaya musisi dan komposer musik di seluruh dunia akan merasa bangga ketika komposisi mereka digunakan oleh merek terkenal di dunia.  Namun, dalam kasus saya, merek ini tidak meminta izin atau bahkan tidak menyebutkan judul lagu dan nama saya sebagai pencipta lagu di bagian mana pun dari video atau deskripsi," ujarnya dengan nada kecewa.

Gus Teja masih berharap pihak Louis Vuitton akan meluangkan waktunya untuk mengklarifikasi masalah ini. Di sisi lain, Gus Teja selalu berdoa dan ingin mengucapkan semoga dapat yang terbaik dalam ekspansi bisnis yangvdijalankan siapapun, ternasuk pihak Louis Vuitton. "Saya percaya pada Karma baik dan kita semua diberkati juga," ujar pria humoris ini. 

Gus Teja  mengaku dari  dahulu sudah biasa mendapat kabar dan melihat langsung musiknya dipakai oleh perusahaan atau pihak tertentu tanpa meminta izin darinya sebelumnya.

"Banyak dari kejadian sebelumnya yang menggunakan musik saya tanpa izin saya terlebih dahulu untuk tujuan komersial. Beberapa kali juga saya sudah mencoba untuk sekadar mengunggah video tersebut atau menegur pihak tertentu, ketika musik saya digunakan oleh mereka. Tapi, kebanyakan dari mereka tidak hirau sama sekali," tuturnya.

Pernah suatu ketika, musiknya juga dipakai dalam sebuah video komersial untuk villa dan spa di Bali. Dalam video tersebut terlihat produk villa dan spa yang mereka tawarkan. "Mereka sama sekali tidak meminta izin kepada saya untuk menggunakan musik saya itu. Jangankan meminta izin, sekadar mancantumkan kredit title pun tidak. Ketika saya coba hubungi dan berbicara dengan bosnya langsung, dia malah acuh dan balik bicara dengan nada tinggi kepada saya," bebernya.

Berkaca dari pengalaman tersebut, Gus Teja merasa hal-hal seperti ini hanya akan menguras energinya saja.

"Saya hanya seorang musisi dari Bali yang hanya butuh apresiasi ketika karyanya digunakan oleh orang lain. Butuh etika dari kita semua ketika menggunakan karya seseorang, dan kita harus senantiasa menjunjung tinggi hak cipta karya orang lain," kata Gus Teja.

Terkait kejadian terbaru dari brand terkenal dunia ini, Gus Teja berharap hanya apresiasi dan klarifikasi dari pihak Louis Vuitton. "Mudah-mudahan ini menjadi pembelajaran bagi kita semua terhadap hak cipta karya orang lain. Sementara ini saya masih memilih jalur musyawarah. Itu pun jika ada tanggapan dari mereka. Saya belum memikirkan untuk menempuh jalur hukum," paparnya.

Ditegaskan Gus Teja bahwa  lagu Hero sudah didaftarkan di Kemenkumham wilayah Bali. "Lagu ini sudah ada sertifikat hak ciptanya  beberapa tahun yang lalu," pungkasnya.

(bx/rin/yes/JPR)

 TOP
 
 
 
Follow us and never miss the news
©2019 PT Jawa Pos Group Multimedia