Minggu, 26 Jan 2020
baliexpress
icon featured
Bali

Serapan Anggaran Pemkab Badung 2019 Lampaui Target Nasional

09 Desember 2019, 22: 15: 13 WIB | editor : Nyoman Suarna

Serapan Anggaran Pemkab Badung 2019 Lampaui Target Nasional

RAPAT: Asisten III Raka Darmawan memimpin rapat terkait serapan anggaran APBD Badung 2019 di ruang pertemuan Kriya Gosana, Puspem Badung, Senin (9/12). (HUMAS BADUNG FOR BALI EXPRESS)

Share this      

MANGUPURA, BALI EXPRESS - Serapan anggaran pelaksanaan program kegiatan APBD Kabupaten Badung tahun anggaran 2019 melampaui target serapan anggaran secara nasional. Sesuai arahan presiden, serapan anggaran ditarget minimal 70 persen, namun Pemkab Badung per 8 Desember 2019 serapan anggaran sudah mencapai 79,24 persen. Demikian terungkap saat rapat terkait serapan anggaran APBD Badung 2019 yang dipimpin Asisten III Bidang Administrasi Umum Cok Raka Darmawan, didampingi Kabag Pembangunan Setda Badung AA Putri Mas Agung, di ruang pertemuan Kriya Gosana, Puspem Badung, Senin (9/12). Rapat diikuti para sekretaris, kasubag perencanaan dan pelaporan masing-masing perangkat daerah hingga kecamatan. 

Dalam sambutannya, Kabag Pembangunan AA Putri Mas Agung menekankan kepada seluruh OPD terkait untuk memaksimalkan serapan anggaran yang ada di masing-masing OPD, sehingga akhir tahun, target rata-rata 90 persen bisa dicapai. Ditambahkan, Pemkab Badung akan membentuk Tim Evaluasi dan Pengawasan Realisasi Anggaran (Tepra). Dibentuknya Tepra guna mendorong penyerapan anggaran secara optimal. 

Asisten III Cok Raka Darmawan menjelaskan, ada dua hal yang dibahas dalam rapat kali ini, yaitu berkaitan dengan pelaksanaan dan serapan anggaran APBD 2019, serta APBD yang dilaksanakan di tahun 2020. Berkenaan anggaran 2019, meskipun terjadinya rasionalisasi sebelum perubahan, namun serapan anggaran cukup tinggi yaitu 79,24 persen. "Per 8 Desember ini rata-rata serapan anggaran mencapai 79,24 persen, sudah mencapai target yang ditetapkan Presiden minimal 70 persen," jelasnya. Meskipun sudah melampaui target, Cok Raka Darmawan mengharapkan sisa waktu yang tersedia, masing-masing OPD dapat merealisasikan program kegiatannya. "Kalau ada program kegiatan yang belum tuntas, agar dilakukan sebaik-baiknya dan laporannya tepat waktu. Tidak ada penundaan kegiatan di anggaran perubahan, segera dituntaskan, sehingga serapan ABPD  akhir tahun bisa meningkat, " jelasnya.

Sementara berkenaan program kegiatan tahun 2020, juga diharapkan dapat terealisasi tepat waktu. Terlebih APBD 2020 sudah ketok palu, dan kini masih proses verifikasi di tingkat provinsi. "Apa yang sudah ditetapkan, sudah menjadi program kegiatan yang final pada tahun 2020, meskipun menunggu verifikasi provinsi," terangnya. Untuk mempercepat proses pelaksanaannya, khusus pengadaan agar segera dilakukan pengumuman, termasuk proses pelelangan agar segera dilakukan. "Semua OPD jangan menunda-nunda. Proses lelang sudah bisa dilaksanakan. Ini menjadi perhatian pimpinan yang dapat segera dilaksanakan OPD. Sehingga proses pengadaan yang memakan waktu cukup panjang, khusus proyek fisik, agar dapat diselesaikan lebih awal, guna mengantisipasi lelang yang gagal yang perlu proses waktu lebih panjang.

(bx/adi/man/JPR)

 TOP
 
 
 
Follow us and never miss the news
©2020 PT Jawa Pos Group Multimedia