Sabtu, 11 Jul 2020
baliexpress
Home > Kolom
icon featured
Kolom

Waspada Covid-19 Masih Ganas

Waspada Covid-19 Masih Ganas

28 Juni 2020, 11: 27: 17 WIB | editor : I Putu Suyatra

Waspada Covid-19 Masih Ganas

Ilustrasi (jawapos.com)

Share this      

KITA memasuki era new normal dan seluruh warga bersorak karena boleh beraktivitas lagi di luar rumah. Namun keadaan ini wajib diwaspadai karena ada indikasi serangan virus covid-19 gelombang kedua. Masyarakat masih harus disiplin dalam menjalankan protokol kesehatan.

Era new normal membuat seluruh rakyat Indonesia bahagia karena boleh keluar rumah. Mereka gembira karena bisa bebas, bagaikan lepas dari penjara di hunian sendiri. Padahal new normal bukanlah keadaan kembali menjadi normal seperti dulu kala. Melainkan tetap harus waspada akan serangan corona lagi, dan mematuhi peraturan yang dikeluarkan oleh pemerintah.

Mengapa kita harus waspada akan serangan virus covid-19 lagi? Penyebabnya karena masih banyak yang salah mengira. New normal bukan berarti kita boleh keluar rumah tanpa perlindungan masker atau face shield. Kita masih harus tetap memakai masker kain atau pelindung wajah ketika bepergian. Pemakaian masker juga harus diamati, maksimal selama 4 jam harus ganti yang baru dan yang lama dicuci bersih dengan air panas. Jika keluar rumah juga wajib membawa hand sanitizer. Akan lebih baik lagi jika sering mencuci tangan.

Sayangnya masih banyak yang mengabaikan protokol kesehatan ini. Banyak orang yang mulai malas memakai masker dengan alasan gerah atau tidak bisa memperlihatkan kecantikannya. Mereka juga tidak membawa hand sanitizer. Padahal sudah sering ada pembagian masker dan cairan pembersih tangan secara gratis.

Ada pula orang yang malah mengira bahwa new normal berarti bebas corona. Mereka mengira keadaan sudah aman, lalu nongkrong hingga tengah malam di warung kopi. Itupun tanpa perlindungan apa-apa dan tidak pula menjaga jarak. Hal ini yang membuat melonjaknya pasien yang terkena serangan virus covid-19, dan pernah mencapai 1.000 orang per harinya. Hanya karena menyepelekan protokol kesehatan. Padahal aturan itu dibuat untuk keselamatan kita sendiri. Karena memang corona belum ada vaksinnya.

Di beberapa Rumah Sakit, diberitakan bahwa ruang isolasi dari pasien corona sudah penuh. Ad pula RS lain yang membatasi pelayanan, karena banyak tenaga kesehatan yang tertular virus covid-19. Jika ada orang yang terjangkit corona, akan kebingungan, karena butuh perawatan khusus, dan ketika harus opname di luar kota juga malah berbahaya. Jadi jangan sepelekan serangan corona di era new normal. Karena ada saja orang yang menyangkal kehadirannya dan malah berpendapat bahwa itu hanya sebuah teori konspirasi untuk menakut-nakuti rakyat jelata.

Tempat yang sering jadi ajang penularan virus covid-19 adalah pasar dan pusat perbelanjaan lain. Lembaran uang juga bisa menularkan corona, karena terkena droplet dari pembawa virus. Seorang kasir di Medan terkena corona dan nasibnya naas, nyawanya tidak terselamatkan. Supermarket itu akhirnya ditutup karena semua orang tentu takut tertular.

Sementara di pasar tradisional, masih banyak pula orang yang tidak memakai masker dan datang berombongan, mengabaikan aturan physical distancing. Oleh karena itu, kembali digalakkan rapid test di sana dan semua pedagang wajib mengikutinya. Penyebabnya karena mereka sering berkontak dengan banyak pembeli. Jika ada yang positif corona, maka pasar ditutup sementara dan harus disterilkan dengan disinfektan terlebih dahulu. Pedagang yang sakit juga harus diisolasi di ruang perawatan di RS.

Era new normal bukan berarti kita bisa seenaknya membuka masker agar kena udara segar di luar rumah. Namun masih tetap harus waspada, karena khawatir akan ada serangan virus covid-19 gelombang kedua. Orang-orang juga masih harus mematuhi protokol kesehatan. Jika mereka mengabaikannya, maka jumlah pasien akan makin bertambah dan pandemi ini seakan tiada berakhir. Ayo kita jaga kebugaran dan imunitas tubuh, tetap pakai masker dan mematuhi protokol kesehatan, agar sehat dan tidak terkena corona.

*) Penulis aktif dalam Lingkar Pers dan Mahasiswa Cikini

 

(bx/wid/yes/JPR)

 TOP
 
 
 
Follow us and never miss the news