Rabu, 21 Oct 2020
baliexpress
Home > Bisnis
icon featured
Bisnis

BJB PENtas Wujudkan Infrastruktur dan Pengembangan UMKM di Jawa Barat

25 September 2020, 09: 15: 51 WIB | editor : Nyoman Suarna

BJB PENtas Wujudkan Infrastruktur dan Pengembangan UMKM di Jawa Barat

UMKM : Bank BJB salurkan kredit UMKM dalam upaya pemulihan ekonomi nasional. (ISTIMEWA)

Share this      

BANDUNG, BALI EXPRESS – Bank bjb konsisten berkontribusi dalam agenda percepatan pemulihan ekonomi nasional (PEN) lewat berbagai agenda dan program yang dijalankan, menyalurkan bantuan kebencanaan, melakukan pelatihan dan pendampingan kepada para pelaku UMKM serta distribusi dan ekspansi kredit memanfaatkan porsi penempatan uang negara sebagaimana PMK nomor 104/PMK.05/2020 tentang Penempatan Dana Dalam Rangka Pelaksanaan Program Pemulihan Ekonomi Nasional.

Suntikan permodalan kepada sektor produktif merupakan implementasi dari penyaluran dana program PEN yang dicanangkan pemerintah. Bank bjb optimis target leverage dana PEN dari 2,5 triliun yang ditempatkan dapat terpenuhi sesuai target, mengingat capaian penyaluran saat ini bisa ditorehkan dalam waktu singkat.

Bentuk perwujudan komitmen bank bjb untuk mendorong laju perekonomian, khususnya di Provinsi Jawa Barat (Jabar) melalui program dengan sebutan bjb PENtas (Penguatan Ekonomi Nasional Tangguh dan Sejahtera) yang merupakan inisiasi Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, salah satunya adalah melalui dukungan pembiayaan kepada segmen UMKM dan sektor produktif padat karya. Pada hari ini, Kamis (25/9/) bertempat di Gedung Pakuan, Jl. Cicendo No.1 Bandung, bank bjb melakukan penandatangan perjanjian kredit dengan PT. Jasa Sarana yang merupakan holding badan usaha milik daerah (BUMD) di bidang infrastruktur. Perjanjian kredit ditandatangani oleh Pemimpin Divisi Korporasi & Komersial bank bjb, Dicky Syahbandinata dan Direktur Utama PT Jasa Sarana, Hanif Mantiq serta turut disaksikan oleh Direktur Komersial & UMKM bank bjb, Nancy Adistyasari, Direktur Utama bank bjb, Yuddy Renaldi dan Gubernur Provinsi Jawa Barat, Ridwan Kamil.

Direktur Utama bank bjb Yuddy Renaldi mengatakan, dukungan keuangan ini disalurkan untuk mendorong upaya mengerek laju perekonomian di Jabar. Pembiayaan ini merupakan bagian dari program bjb Infrastruktur Daerah (INDAH) yang diperuntukkan untuk mendorong pembangunan infrastruktur.

"Bank bjb selalu siap sedia menjadi mitra berbagai pihak dengan bertindak sebagai lead maupun arranger dalam mendorong pembangunan daerah. Kami memiliki peran sebagai agen pembangunan yang selalu diimplementasikan dengan dukungan-dukungan nyata, terutama dorongan keuangan guna mempermudah proses pembiayaan infrastruktur yang akan memberi dampak ekonomi dan sosial dalam skala lebih luas," ujar Yuddy.

Pembiayaan infrastruktur ini diharapkan akan menghadirkan multiplier effect yang mendorong geliat aktivitas ekonomi. Dampak ekonomi dapat dirasakan selama proses pemanfaatan dana untuk pembangunan infrastruktur di mana diharapkan dapat menciptakan lapangan pekerjaan lebih luas serta dapat menyerap produk-produk dalam negeri. 

Dampak ekonomi juga dapat dirasakan lewat manfaat pembangunan infrastruktur yang bertujuan untuk menghubungkan antar kawasan ekonomi mulai dari kawasan pariwisata, industri hingga sentra produksi. Keberadaan infrastruktur akan memperlancar arus distribusi barang, jasa, dan menunjang mobilitas manusia sehingga dapat menekan biaya komoditas serta ongkos perjalanan. Pada gilirannya, akses terhadap berbagai kebutuhan penunjang akan lebih terjangkau oleh masyarakat.

PT Jasa Sarana yang 79,11% sahamnya dimiliki Pemprov Jabar memiliki banyak portofolio investasi infrastruktur di wilayah Jabar baik melalui anak perusahaan maupun melalui skema afiliasi dengan pihak lainnya seperti proyek Bandar udara Internasional Jawa Barat (BIJB), Jalan Tol Soreang  Pasir  Koja dan yang terbaru adalah proyek Jalan Tol Cisumdawu yang masih dalam proses pembangunan.

Jenis pembiayaan yang disalurkan bank bjb adalah kredit modal kerja sebesar Rp 50 miliar untuk kebutuhan tambahan modal kerja. Bank bjb juga telah menjalin kerja sama penyaluran kredit modal kerja kepada berbagai pihak, termasuk dengan BUMD lainnya di Jabar dan Banten. Perseroan juga memastikan program bjb INDAH akan terus didorong demi menopang rencana pembangunan pemerintah daerah.

Untuk segmen UMKM, pada waktu yang bersamaan guna mendukung percepatan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN), dilaksanakan pencairan Kredit Usaha Rakyat (KUR) dan Kredit Mesra atau (Masyarakat Ekonomi Sejahtera) yang diterima oleh beberapa pelaku UMKM dengan nilai pinjaman yang bervariatif. Kucuran pembiayaan ini merupakan bentuk implementasi komitmen bank bjb dalam mendukung penuh program percepatan Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) lewat penyaluran permodalan di berbagai sektor usaha produktif khususnya UMKM.

"Pada prinsipnya, kami selalu mendukung penuh berbagai program pemerintah yang berorientasi pada peningkatan dan pemerataan kesejahteraan masyarakat. Bank bjb juga terus mendorong agar masyarakat, dunia usaha, dan pemerintah daerah untuk memanfaatkan fasilitas pembiayaan yang kami keluarkan guna mendukung program maupun usaha yang dijalankan agar memberikan hasil optimal," tutup Yuddy.

Sebagai infomasi, sampai dengan 20 September 2020, realisasi dana PEN yang telah disalurkan sudah lebih besar dari dana yang ditempatkan yaitu Rp 2,6 triliun, 51% apabila leverage penyaluran sebesar 2 kali atau Rp5 triliun. Adapun lebih dari 80% penyaluran dana PEN tersebut disalurkan kepada sektor produktif dan padat karya.

(bx/man/man/JPR)

 TOP
Artikel Lainya
 
 
 
Follow us and never miss the news