Selasa, 26 Jan 2021
baliexpress
Home > Balinese
icon featured
Balinese

Mengenal Bahasa Atau Istilah Keseharian di Desa Pedawa

05 Januari 2021, 10: 33: 31 WIB | editor : I Komang Gede Doktrinaya

Mengenal Bahasa Atau Istilah Keseharian di Desa Pedawa

UNIK: Selain keunikan dalam bahasa sehari-hari, Desa Pedawa juga memiliki keunikan tetkait tempat pemujaan, dengan adanya Sanggah Kamulan Nganten, seperti yang tampak di salah satu rumah warga Desa Pedawa. (Dian Suryantini/Bali Express)

Share this      

SINGARAJA, BALI EXPRESS-Masyarakat Desa Pedawa secara umum memiliki karakteristik bahasa yang berbeda dari masyarakat Bali pada umumnya. Bahkan, bahasa di Desa Pedawa tidak mengenal tingkatan bahasa, seperti bahasa desa lainnya di Bali. Berikut arti sejumlah bahasa di Desa Pedawa di Kecamatan Banjar, Buleleng. 

Aisti Baa biasanya diucapkan atau diungkapkan ketika merasa sedih dan menyesal. Aku berarti saya, yang biasa digunakan dengan teman sejawat. Alanganga artinya dihabiskan. Ames berarti lahap. Apik artinya bersih dan rapi. Ara artinya tidak. Ayang artinya mengajak.

Kemudian, Babuan artinya di atas. Berek artinya bau. Binlatasan artinya sebentar lagi. Carah artinya seperti. Da artinya jangan. Dangla artinya aneh. Dot artinya ingin.

Ee artinya iya. Gubane artinya penampilan. Gujat-gujet artinya terguncang. Inem artinya minum. Ingken artinya kenapa. Jaa artinya dimana. Kado artinya percuma.

Selanjutnya, Kaka artinya kakak. Kaka merupakan bentuk penghormatan kepada seorang kakak. Kal artinya mau. Kanti artinya sama. Kayuan artinya tempat permandian. Kedeng artinya tarik. Kicak artinya kecil. Kinto artinya begitu. Ko artinya kamu. Kosen artinya boros. Kual artinya nakal.

Bahasa umum Pedawa selanjutnya, Kutanga artinya dibuang. Lem-lem artinya pucat. Likad artinya jalan yang rusak.

Madak artinya semoga. Maku artinya kesana. Mangle artinya asam. Mecacad artinya bertengkar. Mediman artinya berciuman. Megentet artinya berpegangan tangan. Meglebug artinya jatuh. Mekale artinya rebut. Mekarep artinya berpacaran. Mekepres artinya menggunakan parfum.

Melemeng artiya menginap. Men artinya menikah. Nang artinya dengan. Ngalap artinya memetik. Ngamah artinya makan. Di Bali pada umumnya Ngamah dikenal sebagai bahasa yang kasar karena biasanya ditujukan kepada binatang, namun di Desa Pedawa kata tersebut merupakan kata yang akrab.

Ngelamit artinya tidak membayar pada saat berbelanja. Ngewalek artinya mengejek. Ngulungang artinya menjatuhkan. Ngunuh artinya mencari. Ngunya merupakan prosesi yang dilakukan sebelum pernikahan antara orang Pedawa, ngunya biasanya dilakukan pada sore hari.

Selanjutnya, Nira merupakan kata yang biasa digunakan untuk menyebut diri kepada orang yang lebih tua. Nyegang artinya menaruh. Nyilem artinya menyelam.

Nyuang artinya mengambil. Panteg artinya tertimpa. Sander artinya disambar petir. Sangkol artinya menggendong. Sema artinya kuburan. Sembe artinya lampu.

Singa artinya seperti itu. Suh artinya suruh. Uba artinya sudah. Unden artinya belum. Uraang artinya katakan. Was artinya pergi. Waya artinya jalan.

(bx/dhi/rin/JPR)

 TOP
Artikel Lainya
 
 
 
Follow us and never miss the news