Senin, 27 Sep 2021
baliexpress
Home > Sportainment
icon featured
Sportainment

Atlet Angkat Besi Uganda Menghilang, Ngaku Ingin Tinggal di Jepang

17 Juli 2021, 10: 32: 47 WIB | editor : I Putu Suyatra

Atlet Angkat Besi Uganda Menghilang, Ngaku Ingin Tinggal di Jepang

WISMA ATLET: Bendera Belanda dipasang di salah satu bagian bangunan wisma atlet Olimpiade Tokyo 2020 di Tokyo, Jepang, Selasa (13/7/2021). Pembukaan pesta olahraga terbesar di dunia itu tinggal menghitung hari di tengah pandemi COVID-19. (antara)

Share this      

JAKARTA, BALI EXPRESS - Seorang atlet angkat besi Uganda yang hilang dari kamp pelatihan pra-Olimpiade, Jumat (16/7), meninggalkan catatan yang mengatakan dia ingin tinggal di Jepang. Catatan tersebut, menurut pejabat setempat berbunyi "Saya ingin bekerja di Jepang," dikutip dari Kyodo, Sabtu (17/7).

Sementara, saat ini polisi sedang melakukan pencarian terhadap kasus yang mungkin menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tenang keamanan pertandingan yang akan diadakan di tengah pandemi virus corona itu.

Julius Ssekitoleko, atlet angkat besi berusia 20 tahun yang tinggal mengikuti kamp di Izumisano, Prefektur Osaka, membeli tiket kereta shinkansen di stasiun dekat kamp ke Nagoya, sekitar 200 kilometer jauhnya, menurut pemerintah kota tersebut, hampir sehari sejak atlet tersebut terakhir terlihat.

Baca juga: Regulasi Otsus Percepat Pembangunan di Papua


Ssekitoleko, yang kehilangan tempat di Olimpiade setelah tiba di Jepang bulan lalu, dalam catatan yang ditinggalkan di hotelnya mengatakan bahwa dia tidak ingin kembali ke Uganda karena kehidupan di sana sulit, dan meminta anggota delegasi untuk memberikan barang-barangnya kepada istrinya di negara asalnya.

Dia diketahui tidak berada di hotel ketika seorang ofisial meminta sampel untuk tes COVID-19 sekitar Jumat siang. Dia dilaporkan terakhir terlihat sekitar pukul 12.30 oleh rekan satu timnya.

Semua anggota delegasi harus menyerahkan sampel mereka untuk tes COVID-19 di pagi hari.

Kejadian tersebut terjadi hanya satu pekan sebelum pembukaan Olimpiade yang dapat memicu kekhawatiran atas tindakan pencegahan penyebaran virus corona yang dijanjikan penyelenggara, yang mengatakan para atlet hanya akan diizinkan pergi ke lokasi tertentu dan tidak akan melakukan kontak dengan penduduk setempat.

Penyelenggara telah berulang kali mengatakan Olimpiade Tokyo dapat diadakan dengan aman, tetapi skeptisisme publik tetap tinggi terutama karena lonjakan kasus COVID-19 di ibu kota Jepang.

Delegasi Uganda yang beranggotakan sembilan orang tiba di bandara Narita, dekat Tokyo, pada 19 Juni, sebagai salah satu tim pertama yang tiba di Jepang untuk Olimpiade, tetapi dua anggota dinyatakan positif COVID-19.


Chief de Mission dari delegasi Uganda, Beatrice Ayikoru, mengakui bahwa Ssekitoleko telah hilang dan mengatakan bahwa dia akan pulang dengan pelatihnya Selasa depan.

"Kami, selama pengarahan tim reguler kami baik di Uganda maupun di Jepang, menekankan antara lain perlunya menghormati peraturan imigrasi Jepang dan tidak meninggalkan kamp tanpa izin," kata kepala tim tersebut.

Dia menambahkan bahwa pihaknya bekerja sama dengan pemerintah setempat dalam upaya untuk menemukan Ssekitoleko.

Atlet tersebut menjawab teleponnya ketika seorang pejabat di Uganda meneleponnya sekitar pukul 6 sore, namun dia mengatakan tidak ingin berbicara dan menutup telepon.

Menurut pemerintah kota, tiket ke Nagoya dibeli sekitar pukul 06:30 pagi. Pusat kota adalah ibu kota prefektur Aichi, di mana sekitar 150 orang Uganda -- terbesar kedua di Jepang -- tinggal pada akhir tahun lalu, menurut data pemerintah yang dirilis Jumat.

Setelah dua kasus COVID-19 dalam tim, atlet Uganda baru mulai berlatih di kota Jepang barat itu pekan lalu.


Anggota delegasi Uganda pertama berusia 50-an dinyatakan positif COVID-19 setiba di bandara, Sementara delapan anggota yang tersisa melakukan perjalanan ke Izumisano. Anggota delegasi kedua yang dinyatakan positif berusia 20-an.


Pemerintah kota Izumisano tidak mengungkapkan apakah Ssekitoleko adalah anggota delegasi yang dites positif terpapar virus corona dengan alasan privasi. (antara)

(bx/dip/yes/JPR)

 TOP
Artikel Lainya