Kamis, 23 Sep 2021
baliexpress
Home > Nusantara
icon featured
Nusantara

14 Anak di Riau Meninggal karena Covid-19, 12 di Antaranya Balita

19 Juli 2021, 22: 24: 42 WIB | editor : I Putu Suyatra

14 Anak di Riau Meninggal karena Covid-19, 12 di Antaranya Balita

ILUSTRASI (antara)

Share this      

PEKANBARU, BALI EXPRESS - Sebanyak 14 anak di Provinsi Riau meninggal akibat terpapar Covid-19 . Dari jumlah itu, 12 orang di antaranya masih balita. Ini menjadi peringatan bagi para orang tua agar lebih waspada dalam mengawasi anak-anaknya dan tetap disiplin dalam menjalankan protokol kesehatan.

"Untuk kelompok anak dan remaja, angka yang paling banyak terpapar Covid-19 di kelompok usia lima sampai 18 tahun berdasarkan data beberapa hari terakhir," kata Dokter Spesialis anak Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Arifin Ahmad Provinsi Riau, dr Citra Cesilia Sp.A, kepada wartawan di Pekanbaru, Senin (19/7).

Dia mengatakan, untuk kelompok anak usia 0 sampai 5 tahun ini tidak banyak yang terjangkit, namun angka kematian justru lebih tinggi yakni 12 anak.

Baca juga: Terobos Penyekatan, Pengendara Mobil Mewah Akhirnya Minta Maaf

Citra yang bertugas di Divisi Respirologi dan Alergi Imunologi Anak RSUD Arifin Ahmad ini mengingatkan orang tua agar tidak menganggap sepele kasus Covid-19 pada anak.

"Sebab banyak orang tua yang menganggap gejala ringan akibat Covid-19 yang dialami oleh si anak sebagai hal yang biasa sehingga anak tidak segera dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan pertolongan medis," katanya.

Setelah ditelusuri, katanya lagi, dari 14 anak yang meninggal dunia ini ternyata tidak sampai lima hari dirawat di rumah sakit. Mereka ini datang sudah dalam kondisi berat, kemudian dilakukan tes usap dihari itu, besoknya pasien meninggal.

"Dua atau tiga hari kemudian baru keluar hasil tes usapnya dan ternyata positif Covid-19, artinya, disini ada keterlambatan pasien dibawa ke rumah sakit," katanya.  (antara)

(bx/wid/yes/JPR)

 TOP