alexametrics
26.8 C
Denpasar
Sunday, June 26, 2022

Sejarah Basket Putri Bali Tak Diraih Instan, Bentrok Jatim di Final

MIMIKA, BALI EXPRESS – Pelatih tim bola basket putri Bali Muflih Farhan menyebut torehan sejarah yang diukir skuadnya di PON XX Papua untuk pertama kali lolos ke final PON, tak diraih secara instan.

“Prosesnya tidak instan. Mereka ini rata-rata sudah bersama sejak umur 12 tahun,” ujar Muflih di Mimika Sport Complex, Mimika, Kamis (7/10).

Tumbuh bersama-sama, Muflih menyebut bahwa mayoritas pemainnya diarahkan untuk memperkuat klub Merpati Bali yang berlaga di kompetisi bola basket putri nasional, Srikandi Cup.

Dari sana, mereka terus diasah dalam beberapa kejuaraan lain. Pada PON 2016, Bali hanya sampai babak perempat final. Di fase itu, mereka dikalahkan Jawa Tengah yang pada akhirnya merebut medali emas PON 2016.

Setelah itu, mereka lolos ke PON Papua via kualifikasi dan masuk ke Pool X, di mana mereka kembali bersua Jawa Tengah. Namun, Bali yang sudah berbeda dibandingkan tahun 2016 mampu lolos ke semifinal, salah satunya dengan menundukkan Jateng di grup.

“Sekarang kami bisa mengalahkan Jateng dan masuk final. Alhamdulillah. Ini kebangkitan bola basket Bali. Dengan ini bola basket putri Bali mulai diperhitungkan,” kata Muflih.

Center Ni Putu Eka Liana Febiananda juga tak bisa menyembunyikan rasa bahagianya bisa membawa Bali ke final PON Papua.

Saking senangnya, Liana sampai menangis saat merayakan kemenangan atas Sulawesi Selatan. “Saya menangis karena saya dan semua pemain mau menang. Demi Bali, demi orang tua, demi pelatih. Kami sangat ingin masuk final. Kami mau membuktikan kepada orang-orang yang meremehkan kami bahwa kami bisa,” kata dia.

Di babak final, Sabtu (9/10), Bali akan menghadapi Jawa Timur. Duel kedua tim sempat tersaji di Pool X, di mana Bali ketika itu kalah 30-51.

Menurut pelatih Bali, Muflih Farhan, hasil itu tak bisa menjadi patokan partai final. “Waktu itu kami dirugikan sama jadwal. Kami bermain sampai pukul 23.00 WIT dan hari berikutnya bermain lagi pukul 13.00 WIT. Kami tak punya waktu cukup untuk beristirahat, jadi saat itu kami memiliih bermain aman. Semoga nanti di final kami dapat memberikan pertandingan yang bagus. Saya pikir, kalau sudah bicarakan final berarti kita cuma menyinggung dua hal yaitu strategi dan mental. Siapa yang unggul, dia yang menang,” ujar Muflih.

Tim bola basket putri Bali memastikan diri melaju ke final PON XX Papua usai menundukkan Sulawesi Selatan pada babak semifinal dengan skor 52-41 di Mimika Sport Complex, Mimika, Kamis (7/10). (ant)

 


MIMIKA, BALI EXPRESS – Pelatih tim bola basket putri Bali Muflih Farhan menyebut torehan sejarah yang diukir skuadnya di PON XX Papua untuk pertama kali lolos ke final PON, tak diraih secara instan.

“Prosesnya tidak instan. Mereka ini rata-rata sudah bersama sejak umur 12 tahun,” ujar Muflih di Mimika Sport Complex, Mimika, Kamis (7/10).

Tumbuh bersama-sama, Muflih menyebut bahwa mayoritas pemainnya diarahkan untuk memperkuat klub Merpati Bali yang berlaga di kompetisi bola basket putri nasional, Srikandi Cup.

Dari sana, mereka terus diasah dalam beberapa kejuaraan lain. Pada PON 2016, Bali hanya sampai babak perempat final. Di fase itu, mereka dikalahkan Jawa Tengah yang pada akhirnya merebut medali emas PON 2016.

Setelah itu, mereka lolos ke PON Papua via kualifikasi dan masuk ke Pool X, di mana mereka kembali bersua Jawa Tengah. Namun, Bali yang sudah berbeda dibandingkan tahun 2016 mampu lolos ke semifinal, salah satunya dengan menundukkan Jateng di grup.

“Sekarang kami bisa mengalahkan Jateng dan masuk final. Alhamdulillah. Ini kebangkitan bola basket Bali. Dengan ini bola basket putri Bali mulai diperhitungkan,” kata Muflih.

Center Ni Putu Eka Liana Febiananda juga tak bisa menyembunyikan rasa bahagianya bisa membawa Bali ke final PON Papua.

Saking senangnya, Liana sampai menangis saat merayakan kemenangan atas Sulawesi Selatan. “Saya menangis karena saya dan semua pemain mau menang. Demi Bali, demi orang tua, demi pelatih. Kami sangat ingin masuk final. Kami mau membuktikan kepada orang-orang yang meremehkan kami bahwa kami bisa,” kata dia.

Di babak final, Sabtu (9/10), Bali akan menghadapi Jawa Timur. Duel kedua tim sempat tersaji di Pool X, di mana Bali ketika itu kalah 30-51.

Menurut pelatih Bali, Muflih Farhan, hasil itu tak bisa menjadi patokan partai final. “Waktu itu kami dirugikan sama jadwal. Kami bermain sampai pukul 23.00 WIT dan hari berikutnya bermain lagi pukul 13.00 WIT. Kami tak punya waktu cukup untuk beristirahat, jadi saat itu kami memiliih bermain aman. Semoga nanti di final kami dapat memberikan pertandingan yang bagus. Saya pikir, kalau sudah bicarakan final berarti kita cuma menyinggung dua hal yaitu strategi dan mental. Siapa yang unggul, dia yang menang,” ujar Muflih.

Tim bola basket putri Bali memastikan diri melaju ke final PON XX Papua usai menundukkan Sulawesi Selatan pada babak semifinal dengan skor 52-41 di Mimika Sport Complex, Mimika, Kamis (7/10). (ant)

 


Most Read

Artikel Terbaru

/