alexametrics
29.8 C
Denpasar
Tuesday, May 24, 2022

Olimpiade Beijing Akan Datangkan Atlet dengan Pesawat Carter

BEIJING, BALI EXPRESS  – Olimpiade Musim Dingin Beijing akan bergantung pada penerbangan sementara dan carteran dari sejumlah kota, termasuk Tokyo dan Singapura, untuk membawa atlet ke Olimpiade, karena pembatasan perjalanan yang ketat di China, di tengah kekhawatiran tentang Covid-19.

“Varian Omicorn telah menyebar ke lebih dari 50 negara, menurut data WHO,” kata pejabat panitia penyelenggara Olimpiade Beijing Zhang Liang dikutip dari Reuters, Jumat (10/12). “Situasi pencegahan epidemi masih parah dan rumit,” urainya.

Olimpiade Beijing, yang akan dimulai pada 4 Februari, akan bergantung pada penerbangan sewaan dan sementara untuk membawa atlet dan peserta Olimpiade lainnya, dengan penerbangan komersial sebagai tambahan.

Atlet dan peserta lainnya harus tiba di Bandara Internasional Ibu Kota Beijing sebelum memasuki sistem tertutup ‘closed loop’,  terpisah secara ketat dari area lain di China, di mana mereka akan menetap selama masa tinggal mereka sebelum berangkat. 

Maskapai penerbangan China dan asing akan berpartisipasi dalam melakukan penerbangan sementara dari beberapa kota, termasuk Hong Kong, Singapura, Paris dan Tokyo.

“Pada periode puncak kedatangan dan keberangkatan ke Beijing, rata-rata minimal 15 penerbangan inbound dan 13 penerbangan outbound dapat disediakan setiap hari,” ujar Zhang Liang.

China telah memberlakukan pembatasan ketat pada penerbangan ke negara tersebut di tengah beberapa kontrol Covid-19 yang paling ketat di dunia. (ant).


BEIJING, BALI EXPRESS  – Olimpiade Musim Dingin Beijing akan bergantung pada penerbangan sementara dan carteran dari sejumlah kota, termasuk Tokyo dan Singapura, untuk membawa atlet ke Olimpiade, karena pembatasan perjalanan yang ketat di China, di tengah kekhawatiran tentang Covid-19.

“Varian Omicorn telah menyebar ke lebih dari 50 negara, menurut data WHO,” kata pejabat panitia penyelenggara Olimpiade Beijing Zhang Liang dikutip dari Reuters, Jumat (10/12). “Situasi pencegahan epidemi masih parah dan rumit,” urainya.

Olimpiade Beijing, yang akan dimulai pada 4 Februari, akan bergantung pada penerbangan sewaan dan sementara untuk membawa atlet dan peserta Olimpiade lainnya, dengan penerbangan komersial sebagai tambahan.

Atlet dan peserta lainnya harus tiba di Bandara Internasional Ibu Kota Beijing sebelum memasuki sistem tertutup ‘closed loop’,  terpisah secara ketat dari area lain di China, di mana mereka akan menetap selama masa tinggal mereka sebelum berangkat. 

Maskapai penerbangan China dan asing akan berpartisipasi dalam melakukan penerbangan sementara dari beberapa kota, termasuk Hong Kong, Singapura, Paris dan Tokyo.

“Pada periode puncak kedatangan dan keberangkatan ke Beijing, rata-rata minimal 15 penerbangan inbound dan 13 penerbangan outbound dapat disediakan setiap hari,” ujar Zhang Liang.

China telah memberlakukan pembatasan ketat pada penerbangan ke negara tersebut di tengah beberapa kontrol Covid-19 yang paling ketat di dunia. (ant).


Most Read

Artikel Terbaru

/