alexametrics
27.8 C
Denpasar
Wednesday, June 29, 2022

AS Roma Bikin Sejarah Sabet Juara Liga Conference

JAKARTA, BALI EXPRESS- AS Roma berhasil menjuarai Liga Conference usai menekuk Feyenoord dengan skor 1-0 pada partai final di Stadion Air Albania, Tirana, Albania, Kamis (26/5) dini hari WIB. Nicolo Zaniolo menjadi pahlawan untuk AS Roma setelah mencetak gol tunggal pada menit ke-32.

Keberhasilan itu membuat AS Roma yang ditangani pelatih asal Portugal, Jose Mourinho, mendapatkan gelar juara kompetisi Eropa pertama, sekaligus catat sejarah.

Sebelumnya AS Roma hanya mampu mencapai partai final Liga Champions musim 1983/84 dan Liga Europa (saat itu Piala UEFA) 1990/91.

Pada babak pertama, AS Roma harus melakukan pergantian dini setelah Henrikh Mkhitaryan mengalami masalah otot dan digantikan Sergio Oliviera pada menit ke-16. Feyenoord menciptakan peluang terlebih dulu melalui Orkun Kokcu setelah menerima umpan dari Cyriel Dessers. Namun, tendangannya masih masih belum menemui sasaran.

AS Roma mampu unggul pada menit ke-32 setelah umpan jauh Gianluca Mancini berhasil diterima Nicolo Zaniolo sebelum akhirnya menaklukkan penjaga gawang Feyenoord Justin Biljow. Skor berubah menjadi 1-0.

Berhasil unggul satu gol, AS Roma kembali memiliki peluang. Kali ini melalui tandukan Chris Smalling setelah menerima umpan silang dari Lorenzo Pellegirni. Namun, bola masih bisa dihalau lini pertahanan Feyenoord.

Pada sisa waktu babak pertama, kedua tim saling melakukan jual beli serangan. Namun, peluang dari AS Roma dan Feyenoord belum membuahkan hasil. Skor 1-0 bertahan hingga turun minum.

Pada babak kedua, Feyenoord mengambil inisiatif menyerang terlebih dulu dan sempat mengancam pada menit ke-47. Namun penjaga gawang AS Roma Rui Patricio tampil cukup baik, sehingga berhasil mengamankan gawangnya. Feyenoord kembali mengancam melalui tendangan keras dari luar kotak penalti oleh Tyrell Malacia. Sayang, upayanya tersebut masih bisa ditepis Patricio.

AS Roma sempat mengancam melalui skema tendangan pojok dan Jordan Veretout melepaskan tembakan keras di dalam kotak penalti. Tetapi masih bisa dihalau oleh Biljow. Hingga peluit panjang berbunyi, skor 1-0 untuk keunggulan AS Roma tetap bertahan. (jpg/wan)

 


JAKARTA, BALI EXPRESS- AS Roma berhasil menjuarai Liga Conference usai menekuk Feyenoord dengan skor 1-0 pada partai final di Stadion Air Albania, Tirana, Albania, Kamis (26/5) dini hari WIB. Nicolo Zaniolo menjadi pahlawan untuk AS Roma setelah mencetak gol tunggal pada menit ke-32.

Keberhasilan itu membuat AS Roma yang ditangani pelatih asal Portugal, Jose Mourinho, mendapatkan gelar juara kompetisi Eropa pertama, sekaligus catat sejarah.

Sebelumnya AS Roma hanya mampu mencapai partai final Liga Champions musim 1983/84 dan Liga Europa (saat itu Piala UEFA) 1990/91.

Pada babak pertama, AS Roma harus melakukan pergantian dini setelah Henrikh Mkhitaryan mengalami masalah otot dan digantikan Sergio Oliviera pada menit ke-16. Feyenoord menciptakan peluang terlebih dulu melalui Orkun Kokcu setelah menerima umpan dari Cyriel Dessers. Namun, tendangannya masih masih belum menemui sasaran.

AS Roma mampu unggul pada menit ke-32 setelah umpan jauh Gianluca Mancini berhasil diterima Nicolo Zaniolo sebelum akhirnya menaklukkan penjaga gawang Feyenoord Justin Biljow. Skor berubah menjadi 1-0.

Berhasil unggul satu gol, AS Roma kembali memiliki peluang. Kali ini melalui tandukan Chris Smalling setelah menerima umpan silang dari Lorenzo Pellegirni. Namun, bola masih bisa dihalau lini pertahanan Feyenoord.

Pada sisa waktu babak pertama, kedua tim saling melakukan jual beli serangan. Namun, peluang dari AS Roma dan Feyenoord belum membuahkan hasil. Skor 1-0 bertahan hingga turun minum.

Pada babak kedua, Feyenoord mengambil inisiatif menyerang terlebih dulu dan sempat mengancam pada menit ke-47. Namun penjaga gawang AS Roma Rui Patricio tampil cukup baik, sehingga berhasil mengamankan gawangnya. Feyenoord kembali mengancam melalui tendangan keras dari luar kotak penalti oleh Tyrell Malacia. Sayang, upayanya tersebut masih bisa ditepis Patricio.

AS Roma sempat mengancam melalui skema tendangan pojok dan Jordan Veretout melepaskan tembakan keras di dalam kotak penalti. Tetapi masih bisa dihalau oleh Biljow. Hingga peluit panjang berbunyi, skor 1-0 untuk keunggulan AS Roma tetap bertahan. (jpg/wan)

 


Most Read

Artikel Terbaru

/